Gaya Telpon ala Nyonya Besak Quntien…

Kringgggg…
“Halo ?” mbak di rumah daku.
“Loktut Eli ada ?? ”
“Nggak ada, salah telpon !!”, lalu telpon ditutup sama mbak.

Kringggggg…telponnya bunyi lagi begitu ditutup.
“Halo Loktut Eli ada ? ini tantenya kenapa di tutup taliponnya tadi ??!!”
“Salah sambung…” sahut si mbak lagi sambil bergerak akan menutup telponnya.

Sebelon itu terjadi daku dengan cepat mengangkat telpon paralel dari kamar.
“Halo, siapa ini ??” daku
“Haiya, ini Sa Ie (tante ke 3)….bla..bla…bla…” sewot.
Oh, maksudnya tadi cari dokter Eddy…hi..hi..hi…

Lain kali..Kringgggg
“Halo, Nyonya Besak ada ??”
“Nggak ada, salah sambung ??” mbak.
“Lho, ini kan temannya nyonya besak yang dali Quntien ” si tante sewot.
Ohh, cari emak daku, Nyonya Besar….he..he..he..
Sebenarnya kenapa kudu pake cari nyonya besar, emangnya ini masih jaman kompeni ? :))

Ada lagi…Kringggg..
“Halo ?” anak daku.
“Ini siapa, ini dimana ??” penelpon di sebrang sana, seorang tante.

“??????????!!” anak daku bingung.
Lho, kok yang nelpon ,malah nanya yang ditelpon siapa, kalo nggak kenal kenapa telpon…hi..hi..hi..

Yang suka telponnya antik antik, biasanya itu teman emak daku, yang udah tua tua,herannya pola mereka bisa sama.
Kalo angkat telpon, mereka nggak sebut diri siapa mau cari siapa tetapi mereka malahan tanya yang angkat telepon itu siapa..he..he..he..amazing ya.

Kadang kalo ditanya ” Dari siapa ? ” eh, nggak mau kasih tau.
“Dari Quntien…” lha, dari suaranya juga udah tau plentak plentot gitu..he..he..

Emak daku tambah tua tambah efisien dan efektif, kalo telpon cari temannya..
“ALing ada ?” emak
“Nggak ada…..ba……”
Brekkk…telpon ditutup..hi..hi..hi

Belon selesai dijawab udah ditutup telponnya gitu aja, coba kalo sebaliknya doi bisa ngomel ngomel dikau nggak sopan…hi..hi..hi..

Netiket ??
Hmmm dikau bisa sakit hati kalo nggak terbiasa, kadang begitu yang dicari mereka
( alias emak ) nggak ada, langsung telponnya ditutup, tanpa sepatah katapun say thank you..hi..hi..hi..

Kadang emak daku kalo udah asik telpon jam jam an.
Nggak perduli jika ada telepon lain masuk, daku kan pasang fitur Nada Sela alias Call Waiting.

Padahal daku udah ajarin dan kasih sama emak daku. karena kadang ada telpon
penting yang tak bisa diterima, atau bini daku jadi ngomel kirain daku main telepon..hi.hi.hi.

Ini lagi…
Kadang daku sedang telepon,terdengar nada ada orang yang mencet tuts nomor mau telepon, tat tit tut biking sakit kuping..
Pasti itu emak daku, doi kalo mau telpon nggak pake acara dengerin dulu tone nya, apakah ada yang pake telepon ?
Pokoknya kalo udah angkat telpon langsung pencet nomornya.

Memang susah orang tua tua Quntien, mereka nggak perduli dengan netiket bertelpon.
Ngajarin ? hm dikau bisa dianggap nggak sopan malahan…hua..ha..ha.

Rumah daku bekas perusahaan roti, pas baru pindahan 3 tahun yang lalu, sering ada telpon yang nanya..
“Clara’s Cake ?”.
Mula mula sih kita masih sabar “Udah pindah..”
“Kemana ? ”
“Nggak tau ya ini rumah pribadi sekarang ”

Eh, lama lama cape juga lho karena ada yang kadang suka maksa, ada yang minta tolong, ada yang main perintah seolah olah daku ini OBnya…he..he..he..

Jadi pake taktik baru..
“Clara’s Cake ?”

“Salah sambung..” tutup.
Biasanya berhasil, tapi kadang ada yang telpon berulang ulang dan dijawab yang sama lagi…he..he..he..belakangan ini sudah jarang sekali ada yang cari lagi.

Harusnya daku kerja sama dengan dikau sekalian yang bisa biking kue, daku terima order dikau yang membuatnya, untungnya kita bagi rata…hua..ha..ha..
Kan cape yang terima order dan diomelinnya dibandingkan buat kue :))

Begitu juga HP istri daku, dulu kita pernah postingkan di milis Yayasan Babysitter yang daku gagal daku biking.

Rupanya masih beredar di dunia internet lho..he..he..he..itu udah 7-8 tahun yang lalu, suka ada yang cari BS.
Istri daku udah cape teranginnya…

Jadi sekarang kalo ada yang cari babysitter, bilangnya salah sambung aja supaya hemat tenaga 🙂
Entah sampai kapan list itu dianggap ekspiyer dari dunia maya.

Advertisements