Ikut adatKu Nggak ??? Or Pesta Kawin Batal !!!

Pesta kawin itu harusnya sesuatu yang menyenangkan tetapi banyak kali, itu malah biking ketegangan, keributan, atau bisa jadi batal.
Inilah kisahnya….
Datang dua orang perempuan, yang satu emaknya dan satu lagi anaknya feremfuan yang membawa cucunya yang sakit.

"Gulanya berapa nih Oma ?". dakiu

"Parah dok, aku lagi stress banget, gulanya 500" si oma.

"Haah, tinggi amat ?? " kata daku.

"Lha aku lagi pusing banget sama anak lanang (lelaki) yang mau menikah".

Daku lalu sok tau menasehati bahwa menikah itu urusan anak aja..he..he..he..

Nggak usahlah emak yang udah tua ikut campur yang akan menikah.

"Lha, itu ibu juga udah berusaha masa bodoh kok Dok" anaknya menimpali,

"Tapi bukan cuman ibu aja yang setress, kita sekeluarga juga, termasuk anak saya yang kecil ini"

He..he..he..usut punya usut, ternyata, anaknya orang Jawa akan menikah dengan orang aseli Jakarta.

Prens sebelumnya daku mau ingatkan dulu ya, ini bukan tulisan yang bersifat rasis tetapi tentang apa yang disebut sebagai Adat Penikahan.

Pastilah dikau sekalian sudah terbiasa dengan hal ini dan mungkin telah menjalani suka dan dukanya mengikuti prosesi pesta adat pernikahan.

Sebagian tentu tersenyum mengenang hal yang telah dilewatinya, sebagian kecil bisa jadi menjadi menggerutu kalo ingat akan hal yang telah menjadi beban pernikahannya.

Nah, kita kembali ke cerita serunya.

Mungkin kalo ada prens mengerti soal adat ini akan meluruskan hal yang ternyata tidak benar yang daku sebutkan ini..

Menurut si oma, anaknya sudah sejak jauh jauh hari mempersiapkan pernak pernik pernikahannya, katanya, penganten wanitanya tinggal bawa badan juga udah beres, karena perlengkapan penikahan telah dibeli cicil secara perlahan-lahan.

Tetapi sang calon besan wanitanya itu mau menjalani seluruh adat Betawinya.

Konon jumlah keranjang yang akan dibawakan pada hari pernikahan itu berjumlah….

28 keranjang termasuk sepasang Roti Buaya, dalam arti sebenarnya, roti berbentuk buaya panjangnya kurang lebih 1,5 m meter each, seharga 200 ribuan sepasangnya.

Seingat daku adat Betawi banyak bersinggungan dengan adat Cina.

Emak daku bercerita jaman dulu di kampung daku, penganten wanita diiringi tanjidor akan diarak menuju rumah lelaki.

Seiringan dengan membawa keranjang yang berisi mulai dari pakaian, perhiasan emas, peralatan rumah tangga.

Dan kalo adat Cina kuno masih dipakai, itu berarti sekalian membawa peti mati sang menantu dan semua tanggungan untuk anak yang akan dilahirkan kemudian.

Makanya dikau masih ingat bukan, di Cina dulu, pada jaman komunis Mao, dimana orang cuman boleh punya anak 1, banyak sekali anak perempuan dibunuh dengan cara disumbat dengan abu gosok karena tidak tahan dengan adat yang telah ada sejak jaman raja-raja Cina.

Jadi adat perkawinan seperti itu sangat memberatkan orang tua gadis yang tidak mempunyai doku yang tebal.

Jaman sekarang, adat perkawinan Cina di Indo sudah sangat disederhanakan.

Saat melamar istri daku cuman bawa kalung emas saja sebagai tanda sahnya.

Pada hari pernikahan , keluarga istri membawa beberapa nampan berisi minyak nyonnyong, perhiasan, uang…he..he..he..jumlahnya 8888888 atau 99999999 daku lupa.

Ibarat orang tua Quntien yang punya anak mau bilang "Anak feremfuan datang kerumah keluarga besar lelaki bukan dengan tangan kosong"..he..he..he..adat.

Tapi buat kami yang mau menikah, itu cuman sekedar adat tersisa saja, yang kalo nggak kami terima orang tua jadi kurang hepi.

Jadi ya sutralah ini masih mending…

Ada prens daku seorang dukun dari Indonesia Timur..

Pas doi pulang kampung sama calon istrinya kesana, tiba tiba saja disuruh kawin sama mertuanya, terang aja doi kelabakan.

Mana adat kawin di pulau itu suka berat, pihak calon mempelai wanita minta kerbau yang warnanya bule yang harganya Astagamurdina, jadi itu semacam gengsi bahwa doi dapat menantu oke punya…he..he..he.

Beruntung prensku, sang mertua yang mengeluarkan uangnya diam diam buat jaga muka doi…he..he..he..jadi prensku tenang tenang saja, daku kira mertua sudah cukup merasa bangga punya menantu seorang dukun yang sakti mandraguna..hua..ha..ha..

Konon banyak juga yang saking nggak sanggupnya, akhirnya berhutang meminjam dengan orang, ya itu habis kawin penuh hutang…he..he..he..kesian ya.

Ada lagi yang nekads kawin lari, tapi katanya lagi, itu bakalan diuber sampe ke ujung dunia karena berani mempermalukan kemaluan sang mertua…ha…ha..ha..

Pilihan lainnya mereka akan menikah dengan orang Sumatera yang adatnya aja menurut daku udah berat.

Tua tuanya udah nongol di rumah yang punya acara 1 minggu sebelumnya, kudu dikasih makan dan diladenin dengan baik…hi..hi..hi..berat sekali.

Tapi daku enjoy ikut tariannya beramai ramai keliling rumah, seru sekali.

Tetangga daku ada yang orang batak yang suka ceritakan adat kawinan mereka..he..he..he

So adatnya orang sumatera aja masih kalah ruwetnya coba…he..he..he..

Saat daku sedang ngobrol dengan seorang prens kita, daku tanya sama doi

"Tau nggak kenapa adat perkawinan dibuat begitu sulit kadang-kadang ?"

Doi menjawab: "Oh itu supaya orang tuanya merasa dihargain".

Daku bilang " Bukan…"

Menurut daku, sebagian besar itu adalah excuse aja dalam rangka mempersulit pihak lain, dalam arti kata "Owe cape-cape kasih pelihara anak sampai besar, entei enak-enak saja bawa pergi"…hua…ha..ha..

Jadi entu nggak jauh dari iklan rokok…

"Yang bisa Gampang kudu dibikin Susah, Tanya Kenapa ?? ".

Bukankah seharusnya adat pernikahan membuat kedua keluarga menjadi semakin akrab dan menyenangkan ?

Sehingga saat suatu keluarga muda dimulai semua orang disekililingnya tersenyum bahagia tanpa ganjalan adat yang menyisakan sedikit Bad Sector dalam Memory kedua keluarga :)).

Itu bukan cara yang baik untuk memulai sebuah kehidupan baru bukan ?

**Iseng iseng baca ini
Emak, Daku minta Kawin Hari Ini juga !!

Advertisements

55 responses to “Ikut adatKu Nggak ??? Or Pesta Kawin Batal !!!

  1. Bukankah seharusnya adat pernikahan membuat kedua keluarga menjadi semakin akrab dan menyenangkan ?

    yang sering sih adat pernikahan berbuntut BT…. hehehe…..
    untung aja waktu merit ngak pake adat apa2… ora ngarti…… & ortu ngak terlalu ribut… hehehe…. protes sih pastinya tetep ada… but ngak ribet lah……

  2. memang terkadang tata cara pernikahan itu malah bisa membuat hubungan yang tadinya baek menjadi kurang baek karena perbedaan pendapat dan ga ada yang mau mengalah… plg enak di us sini, ga perlu ngapa2in cuman berbekal cincin berlian dan knee down, will you marry me? haha beres deh 😀

  3. yang gak pake adat, cuma ngurus pesta resepsi aja bisa bikin bete, gak kebayang deh kalo pake adat……. mari berpikir buat anak2.gimana caranya biar gak bete ama calon besan, hehehehe…waktunya kira2 20 tahun buat berpikir…. 😛

  4. Kadang-kadang bukan cuma adat yg bikin ribet dlm pernikahan, tp juga agama. Bahkan yg tdk pernah mempraktekkan ajaran agama mereka, juga ngeuyel, hrs masuk agama pasangannya…!!

  5. nonragil said: wah…,mbah, ini rasis!!hehehehe kerbau warna bule, emang warna apa????

    pak ed.. itu dibunuh dengan disumbat abu gosok.. apanya yang disumbat pak????? kasian amat.. plus ngeri juga ya…:((

  6. nonragil said: wah…,mbah, ini rasis!!hehehehe kerbau warna bule, emang warna apa????

    Kalo di karawang sini, pihak cowok musti bawa segala isi rumah komplit meskipun belum punya rumah sendiri dan nantinya tetep aja tinggal di PMI alias pondok mertua indah. Dateng nikah kayak mau pindah rumah, bawa segala ranjang, kasur, bantal guling, kompor, wajan, gelas, piring de el el…

  7. nonragil said: wah…,mbah, ini rasis!!hehehehe kerbau warna bule, emang warna apa????

    Bang, kalau si oma yang kawin jangan jangan gula darahnya bisa turun tuh….!!! Apa hubungannya gula sama kawin?????Kekekek

  8. nonragil said: wah…,mbah, ini rasis!!hehehehe kerbau warna bule, emang warna apa????

    Memang, adat Cina jaman dulu masih kejam ya, punya anak saja tidak bisa lebih dari satu, baju semua sama, stèlan celana dan atasan biru tua, modèl mao dan punya anak pun tak boleh lebih dari satu, ada hukuman/ sangsi2nya kalau lebih itu. Untung, saat ini negri Cina sudah maju dan modern, semua berbaju apa saja sudah boleh tapi punya anak saya kira belum boleh juga lebih dari satu? Dan lagi, masih ada yang lain juga saat ini kekurangan2nya, walau masalah ekonomi Cina lagi pesat2nya, paling maju di Asia. Ya itulah Dunia, tiap negara ada baik dan buruknya, seperti halnya di Eropa ini. Kalau masalah menikah itu, seperti lotto, kalau nasib baik isinya baik, kalau sial tidak pas angkanya alias dapat orangnya? Artinya, walau milih2 atau ketemu yang kayak apapun dan dari manapun, seindah seperti apapun sebelum menikah, hasilnya bisa ketahuan setelah menjadi suami isteri, juga bakal berjalan lama tidaknya? Proses-nya saja yang kadang memang ruwet bagi yg dibikin ruwet, tapi yang mudah, cepat dan praktispun ternyata ada yang bisa langgeng juga, berduaan sampai ber-tahun2? Dll, salam dari Belgia.

  9. lyan42 said: yang sering sih adat pernikahan berbuntut BT…. hehehe…..untung aja waktu merit ngak pake adat apa2… ora ngarti…… & ortu ngak terlalu ribut… hehehe…. protes sih pastinya tetep ada… but ngak ribet lah……

    GUd for yu Ly..he..he..he..hubungan pacaran baik baik giliran mau acara adat kawin kedua kubu masuk gelangang, hasilnya rusuh…hi..hi..hi..

  10. setiyono said: plg enak di us sini, ga perlu ngapa2in cuman berbekal cincin berlian dan knee down, will you marry me? haha beres deh 😀

    Iya, 5 menit kemudian mabok mabukan lalu balik lagi minta cerai…hua..ha..ha..

  11. mayaekt said: mari berpikir buat anak2.gimana caranya biar gak bete ama calon besan, hehehehe…waktunya kira2 20 tahun buat berpikir…. 😛

    Ingat baik baik ya tulisan dikau ini, semoga 20 tahun lagi, dikau nggak balik kaya orang dulu lagi…hi..hi..hi..

  12. ibuseno said: kalo bukan kita siapa lagi yang pelihara adat Om..lestarikan adat dan budaya bangsa !!( tumben nih..)

    Iya, Cho tapi adat juga kudu menyesuaikan diri dengan jaman, kalo nggak akan ditinggalkan, karena costnya tinggi sekali..he..he..he..hidup kantong :))

  13. nonragil said: Kadang-kadang bukan cuma adat yg bikin ribet dlm pernikahan, tp juga agama. Bahkan yg tdk pernah mempraktekkan ajaran agama mereka, juga ngeuyel, hrs masuk agama pasangannya…!!

    Hi..hi..hi..yang ngalamin betenya :)), abis masing masing anggap kalo nggak ikut agama daku, nggak sah kawinnya
    Banyak yg kalo waktu itu lagi bobok kumpul kebo nggak ada saling ribut giliran mau disahkan malahan..hi…hi..hi..aneh ya ?

  14. debluelover said: hhmmm.. kalo someday jadi (amiiinn), mungkin aku bakal ngikut adat calon suami nih..*duh, pusing duluan.. hehehehe

    Enjoy ajalah, mending satu ngalah biar praktis aja Pe :))

  15. aliciapoth said: pak ed.. itu dibunuh dengan disumbat abu gosok.. apanya yang disumbat pak????? kasian amat.. plus ngeri juga ya…:((

    Saluran pernafasan ditutup pake abu gosok di dapur Licia, kejam ya.

  16. nataliakristian said: Dateng nikah kayak mau pindah rumah, bawa segala ranjang, kasur, bantal guling, kompor, wajan, gelas, piring de el el…

    Diusir dari rumahnya atau mau transmigrasi Nat ?hua..ha..ha..di mertua indah itu pas hari pestanya aja Nat ?

  17. juliavantiel said: Bang, kalau si oma yang kawin jangan jangan gula darahnya bisa turun tuh….!!! Apa hubungannya gula sama kawin?????Kekekek

    Wah itu langsung bisa 1000 mbak Julia…xixixixixixixixi tambah sentress, kalo si opa nanti bisa minum kuku bima, kalo oma minum kaki sinta ?hahaha

  18. aigle07 said: Proses-nya saja yang kadang memang ruwet bagi yg dibikin ruwet, tapi yang mudah, cepat dan praktispun ternyata ada yang bisa langgeng juga, berduaan sampai ber-tahun2? Dll, salam dari Belgia.

    Begitulah Dii memang nasib nasiban, tapi daripada pesta mahal mahal nggak setahun udah mau cerai, uangnya mending buat makan makan…ha..ha..ha..salam kenal.

  19. aigle07 said: Proses-nya saja yang kadang memang ruwet bagi yg dibikin ruwet, tapi yang mudah, cepat dan praktispun ternyata ada yang bisa langgeng juga, berduaan sampai ber-tahun2? Dll, salam dari Belgia.

    jadi inget pas lagi nyiapin pesta kawin dulu….. stresss berat……. sampai berapa kali ngomong ke suami…udah …gak usah jadi nikah aja….males kalo mikirin ribetnya….
    segitu ceritanya 2 belah pihak gak pake nuntut urusan adat…..tapi tetep menyisakan sedikit ganjalan di hati…… manusia memang gak ada puasnya ya…..

  20. aigle07 said: Proses-nya saja yang kadang memang ruwet bagi yg dibikin ruwet, tapi yang mudah, cepat dan praktispun ternyata ada yang bisa langgeng juga, berduaan sampai ber-tahun2? Dll, salam dari Belgia.

    la ya biar kalo mo cerai mikir 17 kali dulu mo nikah ribetnya minta ampun kok sekarang mo cerai.
    ya to?

  21. aigle07 said: Proses-nya saja yang kadang memang ruwet bagi yg dibikin ruwet, tapi yang mudah, cepat dan praktispun ternyata ada yang bisa langgeng juga, berduaan sampai ber-tahun2? Dll, salam dari Belgia.

    huahahahahaha…jangan sekali-kali kau langgar itu adat, apalagi kalo yang diturunkan dari bapak mertua… ntar nasibnya kayak suami ku yang masih di-bete-in sampe sekarang gara-gara dianggap ngelangkahin pertanyaan penting dari papaku…yaitu…"kapan loe mau ajak anak gue kawin"… karena tiba-tiba aja, orang serumah udah duluan ndodok pintu di rumah… abis, kalo gak gitu…kita gak kawin-kawin, mbah…. huahahahahaha

  22. aigle07 said: Proses-nya saja yang kadang memang ruwet bagi yg dibikin ruwet, tapi yang mudah, cepat dan praktispun ternyata ada yang bisa langgeng juga, berduaan sampai ber-tahun2? Dll, salam dari Belgia.

    Masalah adat ini memang malah kadang bikin masalah.
    Yang berat adalah duitnya.. dengan segala macam pernak pernik bikin biaya pernikahan jadi bengkak.
    Beruntung dulu aku merit ngga pake aneh karena keluargaku dan keluarga suami juga maunya simple.

  23. aigle07 said: Proses-nya saja yang kadang memang ruwet bagi yg dibikin ruwet, tapi yang mudah, cepat dan praktispun ternyata ada yang bisa langgeng juga, berduaan sampai ber-tahun2? Dll, salam dari Belgia.

    Sejak kapan buka praktek sebagai marriage counselor Ed?

  24. aigle07 said: Proses-nya saja yang kadang memang ruwet bagi yg dibikin ruwet, tapi yang mudah, cepat dan praktispun ternyata ada yang bisa langgeng juga, berduaan sampai ber-tahun2? Dll, salam dari Belgia.

    untunglah aku married tanpa banyak cingcong. hehehehe… irit, praktis

  25. aigle07 said: Proses-nya saja yang kadang memang ruwet bagi yg dibikin ruwet, tapi yang mudah, cepat dan praktispun ternyata ada yang bisa langgeng juga, berduaan sampai ber-tahun2? Dll, salam dari Belgia.

    Aku merit cuma disaksiin teman 3 orang dan adikku plus cewenya……Beres…….praktis……..

  26. aigle07 said: Proses-nya saja yang kadang memang ruwet bagi yg dibikin ruwet, tapi yang mudah, cepat dan praktispun ternyata ada yang bisa langgeng juga, berduaan sampai ber-tahun2? Dll, salam dari Belgia.

    Untung gw married gak bertele2…malah gw gak keluar uang sesenpun he..he…si mike malah bayar uang susu ke enya gw usd 999, kadang gw suka guyon sama doi, tahu begini dulu gw minta yg lebih gede, jadi enya lebih mantep deh dptnya..he.he…
    Mike senang dg acara teapai alias kasih minum teh, dpt ampao n perhiasan, doi suka bilang ke teman2 bulenya, enak juga pas married, bermodal teh doang bisa dpt duit n gold….dasar londo…tapi untung gw gak ada acara pakai kue buaya or tampan2 bermacam2…cuma simpel teapai, kasih uang susu, n snack2/kue2 kecil….sebab kita ngerayain pernikahan tidak hanya di jkt, tapi juga di papua (dg teman2 mike disana), n di amrik…..
    Kadang sedih yah, pernikahan kan utk menyatukan 2 insan membentuk keluarga harmonis, tapi krn gengsi n adat bisa membuat batal n merusak hubungan…

  27. aigle07 said: Proses-nya saja yang kadang memang ruwet bagi yg dibikin ruwet, tapi yang mudah, cepat dan praktispun ternyata ada yang bisa langgeng juga, berduaan sampai ber-tahun2? Dll, salam dari Belgia.

    itulah yg bikin aku ama marwan berantem sama bapakku duluu om
    adatnya itulohhhh bikin tulalit kekeke

  28. aigle07 said: Proses-nya saja yang kadang memang ruwet bagi yg dibikin ruwet, tapi yang mudah, cepat dan praktispun ternyata ada yang bisa langgeng juga, berduaan sampai ber-tahun2? Dll, salam dari Belgia.

    Adat pada beda2 ya, Indonesia memang kaya akan budaya & adat istiadatnya termasuk tata cara pernikahannya.
    Kalo adat bugis yg kel calon pengantin laki2 yg istilahnya membeli kita (yg wanita), membeli dlm artian yg menanggung biaya pesta pernikahan, biasanya sih jumlahnya ditentukan oleh kel pihak wanitanya, cuman jaman makin modern kadang kalo dua-duanya udah kadung cinta biasanya keluarga pihak wanita lebih fleksibel kpd kel calon pengantin laki2.
    Aku seneng aja menjalani adat pernikahan yg berhari2, cuman suami aja yg udah manyun & slalu nanya kapan selesainya, dia pengen segera kabur berdua, soalnya dia udah 2 kali ganti baju pengantin blm selesai2 jg acaranya hahahaha..

  29. aigle07 said: Proses-nya saja yang kadang memang ruwet bagi yg dibikin ruwet, tapi yang mudah, cepat dan praktispun ternyata ada yang bisa langgeng juga, berduaan sampai ber-tahun2? Dll, salam dari Belgia.

    mau nikah emang susah ngadepin adat istiadat masing2.
    para tua2 punya acara sendiri, yg muda2 mau praktis
    asal teken surat nikah, pesta sekedarnya sdh ok
    tapi para tua2 mana mau..harus yg meriah&penuh pernak pernik
    rasanya sayang banget duit buat bkn mcm2 acara gt
    setelah nikah..ribut cari duit buat bayar hutang..weleh…

    dulu daku nikah sdh blg ama suami, ga pake mcm2 bawa seserahan yg nantinya ga berguna.
    jadi diputuskan beli seperlunya aja
    dan, sempat ribut besar anatara daku¶ tua2, kok bawaan cm segitu?
    pusyiiing…yg nikah daku kok yg tua2 yg ribut
    bagi daku, ga penting semua adat&pernik2, yg penting cinta di antara 2 belah pihak yg merit&kelangsunagn hidupnya kelak

  30. aigle07 said: Proses-nya saja yang kadang memang ruwet bagi yg dibikin ruwet, tapi yang mudah, cepat dan praktispun ternyata ada yang bisa langgeng juga, berduaan sampai ber-tahun2? Dll, salam dari Belgia.

    Menurut saya, marriage tidak usah dibikin ribet menurut adat, agama tetek bengek, yang penting bisa cocok dan hidup harmonis. Kalau mau menuruti adat dan agama bisa2 habis banyak. Ini hanya untuk menuruti kemauan salah satu pihak saja yaitu pihak perempuan atau lelaki menunjukkan kebanggaanya. Mau memperkenalkan, mempromosikan, dan membanggakan sang mantu pada kerabatnya bahwa mantu barunya adalah seorang yang hebat. Kalau mampu tidak apa.

  31. mamajos said: jadi inget pas lagi nyiapin pesta kawin dulu….. stresss berat……. sampai berapa kali ngomong ke suami…udah …gak usah jadi nikah aja….males kalo mikirin ribetnya….

    He..he..he..bukan dikau saja yang mengalaminya Hana, makanya lucu juga ya, itu semacam ujian yang penting terakhir untuk bisa sampai lulus menikah :))

  32. ninaharada said: la ya biar kalo mo cerai mikir 17 kali dulu mo nikah ribetnya minta ampun kok sekarang mo cerai.ya to?

    Nggak juga Nina, malahan gampangan bercerai dari pada mau menikah…he..he…he..soalnya nggak banyak acaranya kecuali kalo ribut ribut soal gono gini dan rebutan anak…he..he..he..

  33. duniablue said: ntar nasibnya kayak suami ku yang masih di-bete-in sampe sekarang gara-gara dianggap ngelangkahin pertanyaan penting dari papaku…yaitu…"kapan loe mau ajak anak gue kawin"…

    Lho gimana ceritanya, emang dikau nggak kasih tau dulu sama babe dikau, kalo udah mau dilamar Ka ?..he..he..he..kok bisa tau tau udah nongol.

  34. wlzone said: Masalah adat ini memang malah kadang bikin masalah.Yang berat adalah duitnya.. dengan segala macam pernak pernik bikin biaya pernikahan jadi bengkak.Beruntung dulu aku merit ngga pake aneh karena keluargaku dan keluarga suami juga maunya simple.

    Setuju, adat lengkap = uang gede…he..he..he..makin lengkap makin biking susah kantong yang pas pasan, padahal biasanya kalo baru mau kawin ya duitnya pas pas an kalo orang tuanya bukan engkolmeralarat…he..he..he.

  35. mmamir38 said: Sejak kapan buka praktek sebagai marriage counselor Ed?

    Sejak pertama kali praktek om…ha..ha..ha..namanya juga sepesialis umum, semua kerjaan harus diterima, nggak bisa pilih pilih :))

  36. elkaje said: untunglah aku married tanpa banyak cingcong. hehehehe… irit, praktis

    Sepupu daku menikah cuman sewa pakaian disitu lalu poto poto lalu beres deh..hi..hi..hi..supaya ada poto kenang kenangan aja, toh udah punya cucu sekarang…he..he..he..jadi semua itu sama sekali nggak penting.

  37. mimiallen said: Untung gw married gak bertele2…malah gw gak keluar uang sesenpun he..he…si mike malah bayar uang susu ke enya gw usd 999, kadang gw suka guyon sama doi, tahu begini dulu gw minta yg lebih gede, jadi enya lebih mantep deh dptnya..he.he…

    Doi masih bayar uang susu sama dikau nggak sekarang ini Mie ?..hua…ha..ha…

  38. qilqil said: itulah yg bikin aku ama marwan berantem sama bapakku duluu omadatnya itulohhhh bikin tulalit kekeke

    He..he..he..adat kan dibiking orang, kadang suka dijadikan sakral, ya udah nggak ada lagi logikanya…he..he..he…

  39. anitamessruther said: Aku seneng aja menjalani adat pernikahan yg berhari2, cuman suami aja yg udah manyun & slalu nanya kapan selesainya, dia pengen segera kabur berdua, soalnya dia udah 2 kali ganti baju pengantin blm selesai2 jg acaranya hahahaha..

    Buset deh, berhari hari ?..he..he..adatnya sama kaya orang cina, istri itu dibeli…he..he..he…cukup sabar juga suami dikau ya Nit :))

  40. elisawijaya said: mau nikah emang susah ngadepin adat istiadat masing2.para tua2 punya acara sendiri, yg muda2 mau praktisasal teken surat nikah, pesta sekedarnya sdh oktapi para tua2 mana mau..harus yg meriah&penuh pernak pernikrasanya sayang banget duit buat bkn mcm2 acara gtsetelah nikah..ribut cari duit buat bayar hutang..weleh…dulu daku nikah sdh blg ama suami, ga pake mcm2 bawa seserahan yg nantinya ga berguna.jadi diputuskan beli seperlunya ajadan, sempat ribut besar anatara daku¶ tua2, kok bawaan cm segitu?pusyiiing…yg nikah daku kok yg tua2 yg ributbagi daku, ga penting semua adat&pernik2, yg penting cinta di antara 2 belah pihak yg merit&kelangsunagn hidupnya kelak

    Nah ini baru sip, yang logis aja, barang yang kepake yang dibeli Elis, sama, daku juga gitu.
    Adat kan diciptakan, daku mau biking yang gampang buat contoh anak anak nantinya :))

  41. ellytjan said: Menurut saya, marriage tidak usah dibikin ribet menurut adat, agama tetek bengek, yang penting bisa cocok dan hidup harmonis. Kalau mau menuruti adat dan agama bisa2 habis banyak. Ini hanya untuk menuruti kemauan salah satu pihak saja yaitu pihak perempuan atau lelaki menunjukkan kebanggaanya. Mau memperkenalkan, mempromosikan, dan membanggakan sang mantu pada kerabatnya bahwa mantu barunya adalah seorang yang hebat. Kalau mampu tidak apa.

    Setuju Tan, pernikahan itu yang penting yang menjalaninya tapi kadang orang nggak bisa terlepas dari budaya nya.
    Apalagi di kampung, kalo anaknya menikah terlalu sederhana, biking jatoh gengsi…he..he..he..di kota yang masyarakatnya udah sendiri sendiri, ini gak gitu jadi masalah lagi.

  42. ellytjan said: Menurut saya, marriage tidak usah dibikin ribet menurut adat, agama tetek bengek, yang penting bisa cocok dan hidup harmonis. Kalau mau menuruti adat dan agama bisa2 habis banyak. Ini hanya untuk menuruti kemauan salah satu pihak saja yaitu pihak perempuan atau lelaki menunjukkan kebanggaanya. Mau memperkenalkan, mempromosikan, dan membanggakan sang mantu pada kerabatnya bahwa mantu barunya adalah seorang yang hebat. Kalau mampu tidak apa.

    Bener, Ed. Nggak terasa sdh 20 tahun waktu berlalu…….hehehe……

  43. lbillstein said: Bener, Ed. Nggak terasa sdh 20 tahun waktu berlalu…….hehehe……

    Thank God, cik Elly, aku diberkahi wajah yg awet muda. Bener, saya udah married hampir 20 tahun yg lalu…….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s