The One and Only : The Famous “Koi Bo Gang”..

Koi Bo Gang itu nggak ada hubungannya dengan Gang Nam alias sungai Nam di Korea Selatan yah..he.he..he..
 
Jaman daku masih kecil dulu, tak jauh dari rumah oma, ada sebuah jalanan kecil yang terkenal dengan nama Koi Bo Gang.

Tidak ada yang istimewa dari gang itu jika melihatnya sekilas, hanya sederetan 100 an rumah yang masih terbuat dari kayu dan atap daun sirap, sesuatu yang normal di jaman itu.

Rumahnya sederetan berhadap hadapan dipisahkan jalan kecil yang terbuat dari kayu hitam, lebarnya kurang lebih 1 meteran lebih.

Di Quntien, jaman itu jalanan gang selalu dibuat diatas tanah seperti jembatan yang panjang sekali dan saling bersambung ratusan meteran, jaraknya bisa 30 cm sampai 1 meter dari tanah.

Kembali….

Walau sederhana, begitu dikau masuk ke gang itu akan di sambut berbagai versi lagu mandarin yang  disetelnya cukup kencang lagi …he..he..he…asik deh.

Namanya gang kecil, tetangga suka bersaing diam diam, kalo 1 punya radio tape baru dan menyetelnya dengan kencang, maka bini tetangga akan segera merengek ke suaminya supaya berdaya upaya bisa beli barang seperti punya tetangga, gengsi dong. :))

Minimal punya barang yang sama kalo bisa sih versi yang lebih baru lagi, mana mau emak emak kalah gangsi sama tetangganya.

Tetapi yang membuat gang itu kesohor bukanlah karena hal itu, sudah biasa kan kalo cuman saingan begituan…he..he..he..

Dikau taulah, jaman dulu KB belon berjalan dengan sukses, jadi orang masih menganut banyak anak banyak rejeki…he..he..he.

Tentu saja, nggak usah disekolahin, kasih aja makan bubur udah gedean disuruh kerja mencari uang untuk keluarganya.

Jadi dikau bisa membayangkan bahwa gang itu banyak sekali anak anaknya.

Di jaman itu mana ada anak kuper kayak di kota kota sekarang ini, kerja cuman nonton tipi main game PS2 atau game online…hi..hi..hi..

Jaman itu anak anak mainnya diluaran semua, makanya sehat sehat…he..he..

Orang tuapun terlalu sibuk dengan urusannya masing masing..

Babe cari uang untuk menghidupi anak banyak.

Emak sibuk di dapur, kalo nggak ya sibuk gosip gosipan sama tetangga adu bual siapa yang lebih hebats ngurus anak dan suaminya he..he..he

Jika anak anak sudah berkumpul bermain bersama kira kira apa yang terjadi ?

Bermain, pastilah lama lama bisa cek cok dan beranteman.

Jika anaknya berantem ngadu ke emaknya, maka emaknya langsung turun tangan dan langsung nyamperin tetangganya minta pertanggung jawabannya.

Dan karena kebanyakan emaknya ini mantan preman..hi..hi..hi.jas kiding, biasanya terus beranteman deh….he..he..he..

Bisa adu mulut sampai berantem ala geng Nero yang dengan sengaja di rekam di Hp dan akhirnya ditayangkan di tipi nasional.

Kata siapa Geng anak feremfuan umur sekolahan nggak jagoan berantem. ???..he..he..he..

Nampaknya kalo anak feremfuan sudah berantem, biar dikau punya jurus Nunjitsu, Karate, Judo, Taikkwondo, nggak jamin bisa menang ya…he..he..he..

Akhirnya kalo lagi panik yang keluar adalah jurus sakti alias main jambak jambak jambakan rambut dan main cubit cubitan, cakar cakaran kalo perlu gigit gigitan.

Biar katanya evolusi sudah jutaan tahun, keliatannya itu nggak bisa menghilangkan instik yang paling purba ini…ha..ha..ha..

Tindakan melindungi anaknya dan membela anaknya ini mirip dengan kelakuan para induk ayam yang sedang menjaga anaknya yang masih kinyis kinyis, makanya nama Koi Bo alias Induk Ayam dipersembahkan kepada Gang ini…he.he..

Gelar bergengsi ini diberikan sebagai penghargaan atas jerih payah para emak di Koi Bo Gang yang dengan segenap jiwa dan raga siap membela anaknya jika beranteman sama anak tetangga…hua..ha..ha..

Yang lucu, anaknya berantem cuman bentaran dan udah main bareng lagi, emaknya belon kelar bermusuhan juga…hi..hi..hi..salah salah suami juga turun tangan membela kehormatan keluarga, tapi ini jarang kejadian karena para Koi Bo punya otoritas penuh untuk urusan perang seperti ini 🙂

Mendiang Lau Kim alias Tante Tua daku tinggalnya diujung gang itu merupakan orang yang sangat disegani.

IQ doi sangat tinggi sehingga doi bisa mengeluarkan kata kata sakti yang bisa biking dikau merah mukanya jika tak biasa mendengarnya..he..he.he.

Doi bisa mengeluarkan menjawab semua makian dengan jawaban yang sangat pas, ibarat perlombaan kuis di tipi tipi dalam waktu hitungan detik saja bahkan kadang sebelon pantun dikau belon kelar doi udah tau jawabannya…hua..ha..ha..

Angka 100 kurang pas untuk menghargai kehebatan dari setiap jawabannya.

Selain itu doi juga keturunan ahli kungpu yang walau nggak pernah dipakenya tetapi tetangga percaya bahwa kalo jurus mautnya keluar, itu bisa mengancam jiwa dan raga…ha..ha..ha..mana ada yang berani coba ?

Tetapi di mata daku, doi adalah tante yang baik hati, tak pernah memarahi daku, malah sering sogok makanan supaya nggak merengek minta pulang jika emak daku datang bergosip dengannya.

Di Jaman itu, orang orang takut ngambil mantu dari Koi Bo Gang, karena kuatir ada gen berantem yang menurun ke calon mantunya, juga kuatir jika suatu hari nanti bisa berurusan dengan besannya…he..he..he.

Daku rasa abis baca ini dikau juga bergidik jika ingin punya menantu dan besan demikian bukan..hi..hi..hi..ibaratnya kalo mau ambil anak ayam, liat dulu induknya, salah salah dikau bisa kena patok :)).

Lucunya, di tante ini tidak memperbolehkan anaknya dikawini dan mengawini orang se gang itu, kata doi “Kagak lepel punya dan biking pusing aja ! “…hi..hi..hi..

Lha orang lain calon besannya apa nggak berpikir hal yang sama juga jika akan berbesan dengan doi ?..hua..ha..ha..tapi semua anak lelaki dan feremfuannya pada laris manis tuh, karena selain galaks doi mengajari anak feremfuannya untuk nurut sama suaminya dan anak lelaki harus menundukkan istrinya…ha..ha..ha..

Itulah riwayat dari The Famous Koi Bo Gang, sampai sekarang gang itu masih tetap ada cuman penampilannya udah berbeda, jalanannya sudah beraspal dan nggak pernah denger cerita seperti diatas lagi.

Sayang ya, daku rindu mendenger cerita serunya emak beranteman..hi..hi..hi..

 
Dan siapa tau dikau bisa sewa jasa mereka jika sering didatangin deb collector karena
Kartu Utang* dikau sedang bermasalah…he..he..he..

Daku yakin deb kolektor lain kali nggak bakalan berani nggak sopan sama dikau lagi…hi..hi..hi..
No way doi bisa menang beradu kata dengan emak Koi Bo Gang :))
 
MOral of the setori :
“Jangan berbangga hati dikau bini dikau ahli bertukar kata dengan tetangga, hati hati saja karena itu ibarat dikau sedang tinggal bersama bom waktu, sekali waktu nanti dikau akan kebagian pulungnya juga…he..he..he..”
 
Artinyo, ntar dikau akan kena dampratan dari bini dikau juga…ha..ha..ha..

 

Advertisements

65 responses to “The One and Only : The Famous “Koi Bo Gang”..

  1. eddyjp said: Wah menyeramkan ya Tan…he..he..he kalo emaks main cakar cakaran masih mending, kalo sampe babe babe bedil bedilan kan bisa runyam itu…he..he.he.tapi untungnya biasanya para babe mau bertindak seperti itu suka takut sama atasannya :))

    Lagunya enak Eddy, saya suka membuka dengerin dulu lagunya sampai habis. Kami dulu memang baru kawin tidak punya uang masih dikasih orang tua secukupnya. Lulus terpaksa tinggal di komplex, sekarang masuk perumahan tentara harus pakai bayar uang untuk menempati rumah pada penghuni lama. Dulu tidak ada secara membayar. Anak2 tidak apa2 yang kesel maknya, rasanya seperti menangis, gosipnya yang menusuk sekali. Ada seorang ibu seperti saya, ditinggal suami tugas. Tidak tahan mental, kelakuanya menjadi aneh seperti marah pada anak2nya tanpa salah.

  2. ellytjan said: Anak2 tidak apa2 yang kesel maknya, rasanya seperti menangis, gosipnya yang menusuk sekali. Ada seorang ibu seperti saya, ditinggal suami tugas. Tidak tahan mental, kelakuanya menjadi aneh seperti marah pada anak2nya tanpa salah.

    Iya, daku kira jadi istri tentara itu nggak gampang ya, ditinggal tinggal mana hidup juga dengan perjuangan, so salut untuk emaknya.
    Susah memang Tan, gosip itu sering ditambahin terus bumbunya sampai terlalu kepedesan…he..he..he.jadi sentress berat ya itu emak, kesian ya.

  3. eddyjp said: Iya, daku kira jadi istri tentara itu nggak gampang ya, ditinggal tinggal mana hidup juga dengan perjuangan, so salut untuk emaknya.Susah memang Tan, gosip itu sering ditambahin terus bumbunya sampai terlalu kepedesan…he..he..he.jadi sentress berat ya itu emak, kesian ya.

    Kami tinggal di komplex bertahan selama 6 tahun. Semua serba terpaksa menempati rumah dengan ukuran 60 m2. Apa yang kami miliki tetangga selalu ingin juga tahu, ini masalahnya emak2 pada iri, gossip tidak berhenti. Kalau mereka sedang gosip, saya puter tape keras2 supaya saya tidak mendengar suara mereka. Setiap sore suami datang praktek, saya menangis dan ngelu mengajak pindah sudah tidak kuat. Tidak punya uang hutang sama family yang percaya pada kami, dapat uang buru2 mencari rumah. Lagunya namanya apa ya Ed?

  4. ellytjan said: Kalau mereka sedang gosip, saya puter tape keras2 supaya saya tidak mendengar suara mereka. Setiap sore suami datang praktek, saya menangis dan ngelu mengajak pindah sudah tidak kuat.

    Waduh, apa segitu gawatsnya Tan, apa bukan karena dikau terlalu sensitif juga ?..he..he..he..bukannya orang kalo gosip itu pelan pelan, kalo kenceng kenceng sengajain supaya orang yang digosipin denger itu sih bukan gosip lagi, tapi provokasi, ngajak berantem…ha..ha..ha..

  5. eddyjp said: Waduh, apa segitu gawatsnya Tan, apa bukan karena dikau terlalu sensitif juga ?..he..he..he..bukannya orang kalo gosip itu pelan pelan, kalo kenceng kenceng sengajain supaya orang yang digosipin denger itu sih bukan gosip lagi, tapi provokasi, ngajak berantem…ha..ha..ha..

    Rasanya badan dan pikiran terhimpit seperti hidup didalam neraka, tidak bisa lari keluar. Family pada jauh dan sibuk sendiri2. Waktu itu saya akui saya adalah anak tunggal dan dimanjakan. Terus tiba2 dimasukkan kandang singa, bagaimana tidak shock. Saya kira saya sendiri mempunyai perasaan sensitive, nyatanya teman saya juga tidak kuat. Saya pindah ia masuk. Ia seorang assistent apotheker, diperlakukan seperti saya dianggap orang luar.

  6. ellytjan said: Saya kira saya sendiri mempunyai perasaan sensitive, nyatanya teman saya juga tidak kuat. Saya pindah ia masuk. Ia seorang assistent apotheker, diperlakukan seperti saya dianggap orang luar.

    Apa karena dikau kulitnya kliwatan terang dibanding emaks pada umumnya atau mungkin dikau en prens dianggap dari golongan diatas mereka, jadi bukan average people kayak mereka, jadi ini semacam inferiorty complex..he..he.he..

  7. ellytjan said: Saya kira saya sendiri mempunyai perasaan sensitive, nyatanya teman saya juga tidak kuat. Saya pindah ia masuk. Ia seorang assistent apotheker, diperlakukan seperti saya dianggap orang luar.

    hahahaha seru bertetangga kayak gitu ya..tapi dari semua itu bisa dilihat kalau ada misalnya tetangga yg ketimpa musibah mesti semua pada cepat nolongnya, suka berantem kayak gitu mesti dalam dirinya adalah orang yg baik hati 🙂

  8. ellytjan said: Saya kira saya sendiri mempunyai perasaan sensitive, nyatanya teman saya juga tidak kuat. Saya pindah ia masuk. Ia seorang assistent apotheker, diperlakukan seperti saya dianggap orang luar.

    ya ampun P’Ed barusan aku buka link ttg gang nero ini kok mirip2 WWF ya..anak2 kok makin brutal tabiatnya, aku yakin orangtuanya pasti sudah mendidik agak menjadi anak yg baik, bisa jadi ini semua pengaruh lingkungan, ngeri liatnya..gimana kalo sampe cidera patah tulang misalnya..ya ampunnn..

  9. eddyjp said: Apa karena dikau kulitnya kliwatan terang dibanding emaks pada umumnya atau mungkin dikau en prens dianggap dari golongan diatas mereka, jadi bukan average people kayak mereka, jadi ini semacam inferiorty complex..he..he.he..

    Seperti anda ceritera ayam putih masuk kedalam kandang ayam coklat, dimana ayam putih diteladung dan dikeroyok sama ayam coklat. Kalau tidak ditolong bisa mati konyol. Seperti anda ceritera jangan ditempatkan di Jawa Tengah atau Jawa Timur, bagaimana rasanya. Kebudayaan itu penting, waktu itu memang beda sama sekarang saya rasa.

  10. anitamessruther said: hahahaha seru bertetangga kayak gitu ya..tapi dari semua itu bisa dilihat kalau ada misalnya tetangga yg ketimpa musibah mesti semua pada cepat nolongnya, suka berantem kayak gitu mesti dalam dirinya adalah orang yg baik hati 🙂

    He.he..he..sebenarnya orang berantem nggak mesti orangnya jahat ya Nit, kadang cuman karena nggak cocok aja stylenya..he..he..he..memang ada juga yang ada kelainan jiwa kaya curigaan, bisa juga karena sentress karena tekanan ekonomi, jadi serba sensitif :))

  11. anitamessruther said: ya ampun P’Ed barusan aku buka link ttg gang nero ini kok mirip2 WWF ya..anak2 kok makin brutal tabiatnya, aku yakin orangtuanya pasti sudah mendidik agak menjadi anak yg baik, bisa jadi ini semua pengaruh lingkungan, ngeri liatnya..gimana kalo sampe cidera patah tulang misalnya..ya ampunnn..

    Gawats kan Nit, kemaren ada lagi 1 kasus yang ditampilkan di tipi, anak kelas 2 SMA berantem sampai parah sekali, jambak rambut di pukulinnya wah…ck..ck..ck..serem, anak feremfuan lho :((
    Ini kejadiannya di Mamuju Sul Sel..tapi daku nggak nemu di YT

  12. anitamessruther said: ya ampun P’Ed barusan aku buka link ttg gang nero ini kok mirip2 WWF ya..anak2 kok makin brutal tabiatnya, aku yakin orangtuanya pasti sudah mendidik agak menjadi anak yg baik, bisa jadi ini semua pengaruh lingkungan, ngeri liatnya..gimana kalo sampe cidera patah tulang misalnya..ya ampunnn..

    ini bener2 udah salah, kenapa anak perempuan bisa ganas begitu ya kayak preman..nanti aku buka kompas lg mgkn byk berita ttg itu. Anak bs jd gitu krn ortu kurang mendidik..siapa lg yg akan disalahkan..

  13. anitamessruther said: ini bener2 udah salah, kenapa anak perempuan bisa ganas begitu ya kayak preman..nanti aku buka kompas lg mgkn byk berita ttg itu. Anak bs jd gitu krn ortu kurang mendidik..siapa lg yg akan disalahkan..

    Mungkin salah mengambil figur idola dan salah mencari teman, memang ada anak anak yang gelisah jiwanya di jaman ini Nit, nggak mesti salah ortunya sih, tapi kedekatan anak ortu punya peranan yang positif dalam perkembangan anak…ha..ha..ha.kok bahasanya jadi aneh gitu..ha.ha..ha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s