This is another reason why I Hate kartu Debet BCA……

Pagi pagi daku sebel luar biasa, karna beli barang mau bayar pake kartu Debet ATM eh, ternyata tidak semudah yang daku bayangkan seperti di iklan iklan BCA.

Karena udah tau pembayarannya jumlahnya lumayan besar, maka jauh jauh hari daku sudah menaroh deposit supaya nanti bisa menarik uangnya dengan enak, nggak usah bawa uang recehan segepokan…he..he..he..

Dengan santai daku menyodorkan Kartu Debet sambil tersenyum, lalu mbak kaunter pun membalas senyuman nggak kalah manisnya seperti Sandra Dewi.

Pencat pencet sejumlah angka, daku dipersilahkan mengetik password rahasianya, lalu enter……tralala…..

REFUSAL kata sang mesin.

Ah, mungkin daku salah masukin passwet ? rasanya sih nggak ya tapi daku kurang pede sih.
So diulang lagi, eh sampai 3 kali masih gagal juga, wah…..????

“Dananya mencukupi ya pak ?” Sandra Dewi dengan manis nya.

“Lebih malahan mbak ” daku belagak seperti pedagang Pasar Pagi..he…he..he..

“Dipecah pecah aja pak, kadang emang harus gitu…” Sandra Dewi.

Lalu diulang masukin passwet,eh berhasil horeeee….se kali.

Lalu diulang lagi, eh berhasil lagi horeeeeee…dua kali.

Lalu diulang lagi, eh gagal…

What ??!! terus dikecilin lagi digitnya.

Lalu diulang lagi dengan jumlah setengahnya yang sebelumnya, dan berhasil tiga kali.

Karena masih belon mencukupi juga, diulang sekali lagi ke empat kali dan tralala….Gagal lagi !

Sang mesin nan kurang ajar itu menolak memproses pembayaran dan senyum mbak Sandra nggak semanis awal lagi…

Muka daku sudah mulai panas, masalahnya daku nggak bawa duit sih…he..he..he.
Kredit Card cuman 1 dan kemaren udah mentok juga kepake karna emergency.

Beli barangnya nggak mungkin ditunda lagi, sedangkan mau balik ke rumah lagi baru ke situ lagi nggak cukup waktu lagi.
Terpaksa daku minta Hani Switi transfer kekurangannya lewats Online Bengking..

Lima menit kemudian daku dikabari uang beres transferannya, tapi si mbak Sandra Dewi minta di fax Bukti Transfernya, yah refot amat ??

Pembeli di Indo emang jarang bisa jadi raja, harusnya doi bisa liat apakah duitnya udah masuk ke kocek perusahaannya online kan ?

I have no choice, daku minta Haniswiti mengirim bukti transferan lewat fax.

Tapi karena telpon dikantor tersebut yang merangkap fax itu sangat sibuk, sampe kepala daku pegel melongok lewat loket, itu fax belon nongol nongol juga.

Matahari mulai meninggi dilangit menyinari ruang tunggu…

Matahati didalam kepala daku juga mulai membara melebihi panas sang mentari yang menyinari ruangan tunggu itu…he..he..he..

Daku telpon lagi Haniswiti sambil meminta si mbak Sandra Dewi menghentikan aktivitas telpon menelpon dan menyalakan faxnya.

Diujung habisnya kesabaran daku, faxnya berhasil masuk setelah dicoba hampir 10 kali oleh Hani Switi..

The end of the setori ???

……..Nowwayy !!!..he.he..he..
Sesampai di rumah daku langsung telpon ke Costumer Servis bank BCA, setelah menunggu disambungkan dengan mbak CS, daku sudah siap dengan senjata M 16 di tangan yang siap menembaki doi lewat gagang telpon kesana…he..he..he…Begitu tersambung maka peluru meluncur dengan deras, 1000 peluru eh, kata lebih yang daku keluarkan dalam hitungan detik saja…

” Kenapa tadi daku mo membayar sejumlah uang pake Debet kok nggak bisa, padahal kan dananya melebihi dari itu….” terus ” Itu kan duit duitnya daku kenapa sih sampe dibiking susah “ kalimat kedua ini masih tersimpan dalam hati tak sampaikan terucapkan..he..he..he..

“Bapak kartu Debet ATM nya Silver atawa Gold ??”

???????

Hm, tiba tiba saja daku kehabisan peluru….

“Nggak tau yah???” kok daku nggak ingat nih ?…he..he..he..

Dengan ramah doi meminta nomor telpon supaya nanti kepala bagiannya akan memberikan ceramah Jumat pagi kepada daku..

Abisannya daku menelpon Hani Switi..

“Ma, emang kartu ATM ku itu Silver atau Gold yah ?” hi..hi..hi..

Karena istrinda juga nggak tau, maka daku membuka website BCA, lalu jrenggg…..

Terpampang disitu jumlah uang yang boleh ditarik setiap harinya.

Siwalan, emang bener tarikan tadi itu udah off limit…he..he..he..pantesan tadi udah nggak bisa lagi ditarik.

Selagi daku masih sebel hati, Hani Switi mendongeng, kemaren ketemu sama Klien yang punya kartu ATM sampe 10 biji supaya nggak mengalami kemalangan yang terjadi sama daku hari ini…

Kebetulan doi perlu uang cash dalam jumlah yang banyak saban hari..

Wah itu berarti doi kudu bayar uang adminnya 100.000 hanya supaya doi bisa pake duit kepunyaannya sendiri….he..he.he..

Sungguh makin hari Bank itu semakin biking susah hidup ini.
Konon kebijakan ini untuk melindungi nasabah jikalau diculik orang..
Dikau kan sering denger kalo ebok ebok suka diculik ditaksi lalu dipaksa membayar rangsum alias tebusan.Jadi seandainya dikau diculik..tok..tok..tok jangan sampe kejadian, maka uang dikau nggak akan bisa habis diambil sekaligus oleh sang penculik itu.

Tapi bad news nya, jikalau dikau dibawah hipnotis atau dibawah todongan senjata tajam atau pestol pestolan *wink wink*…he.he..he..lalu mulut dikau jadi ember dan bocorkan rahasia keuangan negara..Maka berapa lama hari dikau bakalan diculik tergantung daripada berapa banyak saldo uang tersisa di kartu ATM dikau…he..he..he…

Rumusnya gampang…

Jumlah Uang Total : Jumlah Maksimal Tarikan ATM = Jumlah Hari dikau di Bekep..

Makin banyak, makin lama dikau bakalan dibekep penculiknya…he..he..he..
Makanya punya kartu Debet jangan simpan banyak banyak duit di dalamnya, atau jangan suka bawa kartu ATM seperti daku yang emang dari dulu musuhan sama yang namanya Kartu ATM.:)

Advertisements

74 responses to “This is another reason why I Hate kartu Debet BCA……

  1. eddyjp said: Maksud tante Kartu Utang alias Credit Card sekaligus menjamin asuransi jiwa pemegangnya ?

    Maksud saya bukan assuransi jiwa, ha, ha,….Kalau ada kehilangan kredit card, kemudian yang mencuri bisa debet uang kita langsung, dalam hal ini assuransi yang mengganti. Seperti anak saya pernah kehilangan kreditcard, dalam sekejab cresit anak saya melonjak, bagian credit card curiga, langsung telepon suaminya dimana isterinya pergi, kena apa mendadak pengeluaran banyak, suami tidak tahu. Tahu2 anak saya berasa kecurian, langsung lapor polisi. Uang sudah ketarik beberapa ribu, dan ini diganti oleh insurance. Selanjutnya diblokkir oleh credit card tahu2nya ditemu oleh seorang pegawai Safe On food.

  2. ellytjan said: Uang sudah ketarik beberapa ribu, dan ini diganti oleh insurance. Selanjutnya diblokkir oleh credit card tahu2nya ditemu oleh seorang pegawai Safe On food.

    Oh kalo Kredit Kard bisa Tan, tapi kalo Kartu Debet ATM nggak bisa…he..he..he..wah untung ya di sana pelayanannya bagus ya, kalo nggak bisa sakit hati sama bank :))

  3. westlinn said: ternyata dikau yg udah pikun ya Ed? hahahhahaha….

    Iya Liz, daku nggak ingat sama sekali waktu biking kartu debet dulu…he..he..he..entah itu silver atawa gold..he..he..he..

  4. mamajos said: hahahahha…..aku mah duitnya dikit, jadi so far so good lah ama si kartu debet kesayangan …hehehhehe

    Biasanya juga cekak isinya Hana, ini kebetulan ada keperluan khusus aja, maksudnya biar praktis ternyata pusingggg tau gitu daku bawain celengan tanah liat aja…ha..ha..ha..

  5. mamajos said: hahahahha…..aku mah duitnya dikit, jadi so far so good lah ama si kartu debet kesayangan …hehehhehe

    mbah pas baca cerita yg atas dimana yang keempat udah ga bisa lagi itu aku udah berasa pasti mbah dukun ga tau kalo jumlah tarikan sehari itu ada limitnya hihihihi

  6. mamajos said: hahahahha…..aku mah duitnya dikit, jadi so far so good lah ama si kartu debet kesayangan …hehehhehe

    Mendingan zaman kali ya, kalo beli barang bisa kredit. Tukang kreditnya datang kerumah tagih uangnya dengan buku wasiatnya masih berapa hutangnya. Daripada pakai debit card, ya gak Ed?

  7. setiyono said: mbah pas baca cerita yg atas dimana yang keempat udah ga bisa lagi itu aku udah berasa pasti mbah dukun ga tau kalo jumlah tarikan sehari itu ada limitnya hihihihi

    Tebakan yang jitu Yun..he..he..he..daku bener bener malu maluin mau marahin bank, eh tak taunya…hi.hi..hi…*ngumpet*

  8. angklung1 said: Mendingan zaman kali ya, kalo beli barang bisa kredit. Tukang kreditnya datang kerumah tagih uangnya dengan buku wasiatnya masih berapa hutangnya. Daripada pakai debit card, ya gak Ed?

    He..he..he..Iya, kalo tukang kreditnya datang kita bisa ngumpet ato belagak nggak punya uang..ha..ha..ha..mending cash lah boboknya tenang Win :))

  9. angklung1 said: Mendingan zaman kali ya, kalo beli barang bisa kredit. Tukang kreditnya datang kerumah tagih uangnya dengan buku wasiatnya masih berapa hutangnya. Daripada pakai debit card, ya gak Ed?

    Waaaaaaa… Eddy lagi terkena "senior moment" :)) Hihihiihihiiii lupa ya kalo ada batas untuk penarikan tunai melalui ATM 🙂

  10. angklung1 said: Mendingan zaman kali ya, kalo beli barang bisa kredit. Tukang kreditnya datang kerumah tagih uangnya dengan buku wasiatnya masih berapa hutangnya. Daripada pakai debit card, ya gak Ed?

    dulu dianjurin banget tuh buat nabung di bank.. tapinya sekali nabung sekarang kudu sekitar 5 jeti baru deh ndak kepotong ntu duit ama biaya adm dan pajak… lah buat yg ndak ada duit segitu kali duitnya kudu disimpan d bawah bantal aja kali yaaaa

  11. eddyjp said: tapi kalo Kartu Debet ATM nggak bisa…he..he..he..wah untung ya di sana pelayanannya bagus ya, kalo nggak bisa sakit hati sama bank :))

    O ya creditcard yang di insured, ketahuan dah tidak pernah membayar semuanya dibayari sama hubby enak kan.

  12. ellytjan said: O ya creditcard yang di insured, ketahuan dah tidak pernah membayar semuanya dibayari sama hubby enak kan.

    He..he..he..enak ya Tan, semua udah diurusin…he.he..he..kalo daku kebalikan dari si tante…ha..ha..ha..

  13. awhitecallalily said: Waaaaaaa… Eddy lagi terkena "senior moment" :)) Hihihiihihiiii lupa ya kalo ada batas untuk penarikan tunai melalui ATM 🙂

    Welkam to senior group..he..he..he..untuk hal seperti ini daku jarang perhatikan, jadi miss…he..he..he.malu maluin :))

  14. cupi25118 said: ah buat yg ndak ada duit segitu kali duitnya kudu disimpan d bawah bantal aja kali yaaaa

    Daku setuju Cyn, makanya daku bilang kita itu sedang di rampok sama bank :((

  15. eddyjp said: He..he..he..enak ya Tan, semua udah diurusin…he.he..he..kalo daku kebalikan dari si tante…ha..ha..ha

    Ada enaknya dan tidak juga. Mau beli apa2 dibilang untuk apa? Kadang2 saya ambil saja yang saya mau, tinggal disodorkan waktu mau bayar, terpaksa dibayar lewat creditcard.

  16. ellytjan said: Ada enaknya dan tidak juga. Mau beli apa2 dibilang untuk apa? Kadang2 saya ambil saja yang saya mau, tinggal disodorkan waktu mau bayar, terpaksa dibayar lewat creditcard.

    He..he..he..berarti si Om itu teliti dan detail orangnya ya Tan ? :))

  17. ellytjan said: Ada enaknya dan tidak juga. Mau beli apa2 dibilang untuk apa? Kadang2 saya ambil saja yang saya mau, tinggal disodorkan waktu mau bayar, terpaksa dibayar lewat creditcard.

    lha iya, Ed…disini juga ada limitnya jumlah yg bisa ditarik setiap hari……Hanya kalo disini, daku cukup punya satu kartu aja, bisa credit, bisa debit dan bisa ATM juga……

  18. lbillstein said: lha iya, Ed…disini juga ada limitnya jumlah yg bisa ditarik setiap hari……Hanya kalo disini, daku cukup punya satu kartu aja, bisa credit, bisa debit dan bisa ATM juga……

    Sama aja ya Linda…he..he..he..kalo disini
    Silver up to capgo jeti
    Gold up to jigo jeti :))

  19. eddyjp said: He..he..he..berarti si Om itu teliti dan detail orangnya ya Tan ? :))

    Saya yang bagian pemborosan dan Oom bagian yang bayar, saya selama di Canada jarang membawa tas takur lupa.

  20. ellytjan said: Saya yang bagian pemborosan dan Oom bagian yang bayar, saya selama di Canada jarang membawa tas takur lupa.

    He..he..he..asalakn bawa Kartu Utang, semua masalah kan beres di sana Tan, kalo disini kadang nggak terima kartu utang, kadang dikenain ekstra charge 3 %.

  21. ellytjan said: Saya yang bagian pemborosan dan Oom bagian yang bayar, saya selama di Canada jarang membawa tas takur lupa.

    Hutang disini juga harus hati2 kalau sampai kelewat waktu belum bayar, kena rate tidak murah bisa 18% pertahun.

  22. ellytjan said: Hutang disini juga harus hati2 kalau sampai kelewat waktu belum bayar, kena rate tidak murah bisa 18% pertahun.

    hahaha..
    daku malah pernah dibilang dana ga cukup krn gagal setelah digesek bbrp x
    lah daku ga tahu saldo berapa, tapi perasaan masih cukup
    kan si boss yg bagian ngisi, daku yg ngabisin 🙂
    stlh dibilang gagal, ya udah terpaksa minta kirim brg ke rumah, bayar di rumah aja
    stelah cek di Internet banking, ternyata td ga gagal bayar!!
    saldo sdh terpotong, tp alatnya yg dodol, pake tertulis gagal melulu.
    terpaksalah sibuk telpon BCA, yg susahnya ampun2 kl ditelpon
    akhirnya bayar via debet dibatalin
    capee deh…

  23. elisawijaya said: stelah cek di Internet banking, ternyata td ga gagal bayar!!saldo sdh terpotong, tp alatnya yg dodol, pake tertulis gagal melulu.terpaksalah sibuk telpon BCA, yg susahnya ampun2 kl ditelponakhirnya bayar via debet dibatalincapee deh…

    Wah serem amat ya.kalo nggak dicek bisa bisa bayarnya berdobel dobel ya, sekarang pake kartu Flazz aja deh, keliatan saldonya, cuman nggak semua terima sih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s