Sleeping with the Mayat, Mau ?

“Katanya kalo mau lulus jadi dokter harus bobok sama mayat dulu ya ?”

Begitulah pertanyaan yang sering dituduhkan oleh beberapa orang.

Entah siapa yang memulai ide cemerlang sekaligus mendirikan bulu kuduk kebanyakan orang yang mendengarnya…he..he..he.

Bisa jadi doi pembaca setia novel Agatha Christie or kecanduan nonton kartun Spongebob or barangkali doi pengagum berat Sumanto yang memakan mayat nenek yang baru dikubur supaya jadi The Saint ting..he.he..he.

Tapi bisa jadi juga ada calon dukun yang sedang coscap yang ngebualin hal ini kepada prensnya supaya pada termangap mangap mulutnya terkagum kagum atas keberaniannya…he..he.he.

Emang ada yang sengaja dan sukarela mau bobok dengan mayat nggak dikenal ?

Sebenarnya agak aneh juga ya, banyak dari kita yang menjadi takut dengan tubuh seseorang yang sudah meninggal padahal itu semasa hidupnya, orang tersebut sangat dekat dengan dirinya.

Bahkan tak jarang ada yang takut dengan body almarhum ortunya sendiri.

Dan paling aneh lagi, yang menjadi ketakutannya adalah kalo si mayat mendadak bangun lagi dan mencekik dirinya.

Weleh weleh, jika ini ada di otak dikau sekalian, maka bener bener dikau ini korban dari ajaran sesat pendahulu atauwa sutradara pilem horor….he.he..he..

Emangnya nggak kerjaan lain yang bisa si mayat kerjakan selain mencekik orang, bisa aja kan doi bisa pergi ajak dikau makan bakso atau ngajak dikau main MP 4.0..
he..he..he.

Yang jelas, jika beneran si mayat mendadak hidup lagi, dikau yang bakalan pingsan atau mati ketakutan, padahal bisa aja doi belon mati beneran.

Ada kepercayaan orang Cina, kalo ada kucing hitam yang melompati mayat yang sedang disemayamkan, maka bisa jadi sang mayat bisa bangun, ah yang bener aja…he..he..he..

Jika demikian, daku akan memelihara kucing item sebanyak mungkin dan menyediakan jasa membangunkan orang mati, jamin daku akan kaya raya dan kesohor prens..hua..ha..ha.

Pertama kali daku masuk ke ruang praktikum Anatomi, dimana mayat mayat yang sudah di formalin disimpan, rasanya deg deg an dan enek juga sih.

Maklum aja, ini bukan pemandangan yang biasa sih dan penjaga bagian itu biasanya punya dongeng yang bisa biking bulu kaki dikau berdiri semua…he..he..he..

Terus, daku jadi nggak doyan makan bakso atau soto daging beberapa hari kedepan.

Tapi udahannya, biasa lagi, bagaimanapun juga kelaparan ityu lebih menakutkan daripada mayat boo..he..he..he..

Ada rada kuatir juga jika terpaksa harus makan bakso di samping sang mayat, ntar kalo pada bangun minta bagian bisa repot dong…ha..ha.ha..

Seorang prens daku, Indah, badannya bongsor alias gendut eh montok…he..he..he..yang sejak masuk bagian anatomi, selalu mengintil dibelakang daku sambil menarik baju praktikum daku jika sedang praktikum.

Sampai 6 bulan berlalu, barulah berhasil daku yakinkan doi untuk berani mayat pake tangan, biasanya doi cuman maunya pake pinset aja…he..he.he.

Sebenarnya masuk ke bagian anatomi ibaratnya cuman makan pembukaan aja sebelon coscap di bagian forensik atauwa yang sering disebut dengan bedah mayat…

Di bagian Anatomi, palingan kita mengeluarkan air mata buaya karena ter ekspos bau formalin yang tajam sekali.

Di bagian Forensik kita disuguhi suasana yang jauh lebih romantis, aroma bau mayat yang mulai membusuk bercampur dengan anyirnya darah …he..he..he..

Hari pertama daku en the geng masuk koskap bagian Forensik di RS Sutomo di Surabaya, pulangnya kita pada ogah makan soto daging, pokoknya segala daging deh…he..he..he..Tapi itupun hanya berlaku beberapa hari saja, udahannya sih daku tetap aja setia dengan

soto ayam langganan yang letaknya di sebrang RS…he..he.he.life must go on prens.

Belajar di bagian bedah mayat di RS terbesar ke 2 di Indo ini, asiknya bisa ketemu macam macam kasus.

Mulai dari mayat homeless people yang mati terlantar di jalanan, bayi korban pembunuhan, korban kecelakaan lalu lintas sampai orang yang mati kecemplung.

Yang paling mengenaskan adalah mayat yang mati ketabrak kereta api, kepala pecah membelah 2 otak hancur berhamburan keluar dan batok kepalanya bisa dikau tekan dari kedua sisi kepalanya menjadi mengok di tengah.

Nggak jelas ??

Emang harus dengan melihat sendiri barulah dikau mengerti maksud daku. 🙂

Yang pasti, jangan sekali kali menantang kereta ya whatever is the reason.
Pekerjaan membedah mayat biasanya dikerjakan oleh 1 teamwork, mulai dari membedah dada sampai keperut dan mengeluarkan semua isinya untuk diteliti satu persatu.

Tapi that’s an easy part nya temans, yang agak susah butuh sedikit ” effort” adalah membuka kepala beserta isinya untuk diperiksa juga..he..he..he..Nah, untuk itu dikau harus melepaskan kulit kepala kemudian menggergaji batok kepala dan membukanya dan mengeluarkan otak beserta asesorinya…

Biasanya daku mendapat kehormatan alias kebagian apes tugas ini.

Tetapi ujian terbesar justru adalah saat ikut otopsi mayat korban pembunuhan yang membengkak karena dicemplungkan ke laut.

Pada saat perut mayat dibedah, ususnya langsung akan pop up menggelembung keluar persis seperti balon yang baru diisi gas karbit yang dijual abang abang di kampung kampung.Cuman ini gede banget, dan pas pecah baunya menyergap hidung dan mencekik dada…

Kontan aja daku uak uek nggak ketahan pengen menumpah isi perut..he..he..he..

Masih kebayang sama daku sampai kini, baunya tak ado duanyo di dunia ini..

Daku ?

Well, sampai session otopsi selesai daku muntah beberapa kali.

Sampai ke rumah mandi beberapa kali, perasaan baunya masih belum mau hilang dari hidung dan memorinya terus bertahan…

Lucunya setelah kejadian itu…

Mayat biasa yang sebelonnya dianggap tercium nggak enak kini tercium wangi wangi aja..hua..ha..ha..

Memang ada benarnya juga, setelah menghadapi badai, angin puting beliung terasa cuman sepoi sepoi basah…he..he..

Mungkin ini yang menginspirasi
Jurus Ilmu Hitam ini…

Apakah daku pernah diganggu sama arwah yang dendam karena diberantakin badannya ?

So far sampai kini sih belon pernah sih, semoga saja tetap demikian…he.he.he..

Rules paling utama yang harus dipatuhi setiap kali berurusan dengan mayat adalah perlakukanlah mereka dengan terhormat sebagai manusia ciptaan Tuhan yang
pernah hidup didunia ini.

Apalagi para gelandangan atau orang yang dengan sengaja merelakan dirinya untuk mendidik calon dukun menjadi dokter yang berguna bagi nusa dan bangsa.

Biarpun sudah menyelesaikan bedah mayat sudah lewat.

Toh tetap saja daku harus berurusan dengan kamar mayat saban hari, ruang jaga Coass letaknya bersebelahan dengan kamar mayat .

Setiap kali ada panggilan, baik siang maupun tengah malam, kami harus lewat kamar mayat.

Suatu pagi daku menemukan prens daku Richardo tidur di mobilnya yang terparkir di depan asrama jaga coass, dengan muka lusuh doi bersabda “Sialan, semalam ranjang gue di goyang Ed ?”
“Sama siapa ?” daku nggak ngerti.
“Nggak tau ??? ” muke frustrasi..he..he..he..
“Temen lo usil kali ?” daku

Maklumlah, doi termasuk biang keladi suka ngusilin orang, bisa jadi bisa aja dikerjain balik..”Nggak kok, gue cuman sendirian aja pas pade dapat panggilan dari ruangan”

FYI, kamar jaga co ass ada 2 ranjang susun yang bisa berisi 4 orang, dan tak seorangpun ada di ruangan itu saat kejadiannya.

“Cuman perasaan elo kali Chad ?” daku

“Nggak, goyangnya bukan sekali aja, sampe gue terbangun”

Nah lo, jadi siapa yang menggoyang ranjangnya….hua..ha.ha..

Advertisements

92 responses to “Sleeping with the Mayat, Mau ?

  1. eddyjp said: Berarti dikau udah lulus jadi dukun mayat Van..hua..ha.ha..

    Om aku baca ini sambil eneg-eneg deh…

    papah aku meninggal dah belasan taon lalu, tapi sampe skr aku masih inget aja bau formalinnya…. 😦

  2. mamajos said: makanya daku tahu diri gak minat masuk kedokteran dari awal, hahahahha….pas ikut suamiku ke RSJ buat praktek lapangan aja udah pengen nutup hidung aja bawaannya….pikir2 baunya kan khas banget ya…:P

    He.he..he..mending jadi juragan es krimlah Hana, udah cium wangi wangi, enak lagi…ha.ha..ha..dan nggak cape beresiko :))

  3. irvanto said: tapi setelah memperhatikan rata-rata komentar orang, benar juga ya… rata-rata pada takut ama orang mati, padahal orang hidup lebih berbahaya lho :))

    Persis, yang bisa mencelakai kita itu orang hidup, kalo yang udah isded mah tinggal jadi tanah aja pada waktunya :))

  4. lyan42 said: baru baca separo… ih… sp meringis ngebayangin bedah mayat yang dah bauk… bisa2 ikutan puasa noh hari ini….. hoek…hoek….

    Ha..ha..ha.ingat baik baik ini saat biking bakso, biking soto daging, makan steak half done ya Ly..hua..ha..ha..*racun*

  5. moniquemeylie said: Om aku baca ini sambil eneg-eneg deh…papah aku meninggal dah belasan taon lalu, tapi sampe skr aku masih inget aja bau formalinnya…. 😦

    He..he..he..nggak usah kuatir Mel, bukan hanya dikau inget baunya formalin, dikau udah makan malahan…hua..ha..ha.

  6. qilqil said: itulah kenapa gw gak masuk fak kedokteran, takuttttttttttttt hahahhahah

    He..he..he..itulah hidup Hen, ada yang susah, ada yang cari susah kayak daku ini..he..he..he..

  7. ppramono said: Ed, ceritanya seru banget! :)Ed, lo percaya sama ilmu hitam gak seh? 🙂

    He..he..he..soal daku percaya ilmu hitam nggak ?..he..he..he.itu ada dongengnya lagi secara daku punya beberapa pasien yang dukun lok tang alias ta thung alias kerasukan, paranormal, pesantrenan :))

  8. lbillstein said: Ed, kalo udah pernah nyium bau busuk yg bkn dikau muntah2, daku jamin kalo dikau kena semprot gas beracun daku, pasti akan tercium wangi……:))

    Hua..ha..ha..makanya daku bakal survive aja kena radiasi gas beracun dikau Linda..hua..ha..ha..tapi jangan dicoba ya, soalnya balasan dari daku bisa lebih beracun lagi…hua..ha..ha.

  9. eddyjp said: He..he..he..soal daku percaya ilmu hitam nggak ?..he..he..he.itu ada dongengnya lagi secara daku punya beberapa pasien yang dukun lok tang alias ta thung alias kerasukan, paranormal, pesantrenan :))

    Mau donk Ed, ceritanya…. 🙂

  10. ppramono said: Mau donk Ed, ceritanya…. 🙂

    He..he..he..sabar aja Pet, nanti kalo udah kelar akan daku tayangkan :))
    Ini agak berbahaya ntar daku kena santet gimana..ha..ha..ha..

  11. lbillstein said: apalagi kalo udh dipendem 3 hari 3 malem……hahaha…….

    Bilamana keadaan perang kalo perlu dipendam 1 minggu ya Linda…ha..ha.ha..ada yang kalo bepergian nggak bisa pub sampe balik ke rumahnya lagi, kesian banget ya :))

  12. eddyjp said: dan bobok di kamar jenasah paling tenang dan dingin…he.he..he..mo coba ? :))

    wakakaka,
    dingin sih dingin,
    tp temen tidurnya mayattt
    busettt deh, mana bisa tidur,
    bisa bisa malah kencing di situ ketakutan ahahaha.
    tp emang lah kalo dah cape, dan mesti zzzzz
    dingin dingin wangi mayat enak kali ya buat tidur nyenyak hahahah 😛

  13. eddyjp said: dan bobok di kamar jenasah paling tenang dan dingin…he.he..he..mo coba ? :))

    dok…..dulu inilah alasan kenapa ai kekeuh ga mo ambil kedokteran… qiqiqiq….keder duluan ama mayat……. padahal ai lulus ujian masuknya loh……. 😀

  14. momelly said: dok…..dulu inilah alasan kenapa ai kekeuh ga mo ambil kedokteran… qiqiqiq….keder duluan ama mayat……. padahal ai lulus ujian masuknya loh……. 😀

    He.he.he..itu artinya dikau masih beruntung El, ngak salah masuk jurusan..he..he.he..tapi keberanian bisa dilatih kok :))

  15. coniyb said: tp emang lah kalo dah cape, dan mesti zzzzzdingin dingin wangi mayat enak kali ya buat tidur nyenyak hahahah 😛

    Minimal lebih aman diganggu mayat daripada diganggu manusia jahat..he..he.he..kan paling di goyang duyu..ha..ha..ha..

  16. coniyb said: tp emang lah kalo dah cape, dan mesti zzzzzdingin dingin wangi mayat enak kali ya buat tidur nyenyak hahahah 😛

    iya, aku kalo lg travelling suka macet sehari ato 2 hari, ttp udahannya lancar mulus kayak jalan tol……

  17. coniyb said: tp emang lah kalo dah cape, dan mesti zzzzzdingin dingin wangi mayat enak kali ya buat tidur nyenyak hahahah 😛

    Sbg org dg latar belakang non-kedokteran (hehe), memang yg plg susah aku bayangkan adl proses yg menjadikan org terbiasa & kebal ngeliat yg eneg2 gitu… Sekarang sudah terjawab dg critanya Pak Eddy :)).

    Juga, sptnya saking seringnya nemuin org meninggal – dan sbg konsekuensi pekerjaan – dokter/pekerja RS susah bersimpati dg keluarga org yg meninggal (kecuali, misalnya, org yg meninggal tsb adl sodara sendiri). Bener nggak yg begini? Atau itu cuma di pilem2…? 🙂

  18. coniyb said: tp emang lah kalo dah cape, dan mesti zzzzzdingin dingin wangi mayat enak kali ya buat tidur nyenyak hahahah 😛

    padahal yang hidup lebih nakutin daripada mayat ya…

  19. coniyb said: tp emang lah kalo dah cape, dan mesti zzzzzdingin dingin wangi mayat enak kali ya buat tidur nyenyak hahahah 😛

    hayaaaaaaaaaah…. abis baca cerita diatas, koq ya aku jadi berfikir untuk jadi vegetarian qiqiqiqii… ;p – mas ed, klo nanti nya mo jadi dokter gigi apa juga melewati proses yang sama ? alias ikutan mempelajari anatomi tubuh juga ?

    *btw, ga gabung di fesbuk juga nih..hehehhe

  20. coniyb said: tp emang lah kalo dah cape, dan mesti zzzzzdingin dingin wangi mayat enak kali ya buat tidur nyenyak hahahah 😛

    Untungnya anak kami sampai menjadi dokter tidak pernah complain. Benar ceritera Eddy semua yang baru masuk bagian anatomi tidak tega memakan daging2an. Bisa dibayangin bagaimana dokter2 pengajar dibagian anatomi kemungkinan sudah kebal. Saya punya kenalan baik dan colega hubby sesudah lulus dukun sampai pensiun tetap kerjanya di anatomi tidak pernah pindah bagian. Saking setianya sampai dinobatkan menjadi professor bagian anatomi. Satu2nya ex…… yang bisa menjadi professor di Uni non swasta.

  21. yikk said: Sbg org dg latar belakang non-kedokteran (hehe), memang yg plg susah aku bayangkan adl proses yg menjadikan org terbiasa & kebal ngeliat yg eneg2 gitu… Sekarang sudah terjawab dg critanya Pak Eddy :)).

    He..he..he..begitulah Yik :))

  22. yikk said: Juga, sptnya saking seringnya nemuin org meninggal – dan sbg konsekuensi pekerjaan – dokter/pekerja RS susah bersimpati dg keluarga org yg meninggal (kecuali, misalnya, org yg meninggal tsb adl sodara sendiri). Bener nggak yg begini? Atau itu cuma di pilem2…? 🙂

    Nggak juga sih, itu tergantung personality setiap orang Yik, kita berusaha tidak terlibat dalam emosi yang berlebihan, empathy is sufficient :))

  23. shedariy said: padahal yang hidup lebih nakutin daripada mayat ya…

    Exactly An..he..he..he..belon pernah ada mayat membunuh, adanya juga orang hidup dan jahat yang melakukannya terhadap manusia hidup lainnya dan mayat :))

  24. fitrids said: ;p – mas ed, klo nanti nya mo jadi dokter gigi apa juga melewati proses yang sama ? alias ikutan mempelajari anatomi tubuh juga ?

    Teteup Fit..he..he..he..cuman banyakannya cuman bagian kepala doangan terutama rongga mulut :)), jauh lebih simple tetapi sama menakutkannya bukan…ha..ha..ha.

  25. ellytjan said: Untungnya anak kami sampai menjadi dokter tidak pernah complain. Benar ceritera Eddy semua yang baru masuk bagian anatomi tidak tega memakan daging2an. Bisa dibayangin bagaimana dokter2 pengajar dibagian anatomi kemungkinan sudah kebal. Saya punya kenalan baik dan colega hubby sesudah lulus dukun sampai pensiun tetap kerjanya di anatomi tidak pernah pindah bagian. Saking setianya sampai dinobatkan menjadi professor bagian anatomi. Satu2nya ex…… yang bisa menjadi professor di Uni non swasta.

    Wah, jadi si junior mengikuti jejak ayahnya…he..he..he..TFS :))

  26. ellytjan said: Untungnya anak kami sampai menjadi dokter tidak pernah complain. Benar ceritera Eddy semua yang baru masuk bagian anatomi tidak tega memakan daging2an. Bisa dibayangin bagaimana dokter2 pengajar dibagian anatomi kemungkinan sudah kebal. Saya punya kenalan baik dan colega hubby sesudah lulus dukun sampai pensiun tetap kerjanya di anatomi tidak pernah pindah bagian. Saking setianya sampai dinobatkan menjadi professor bagian anatomi. Satu2nya ex…… yang bisa menjadi professor di Uni non swasta.

    ceritanya di lengkapi dong dok…nulis cerita2 horor yg udah dialami maupun orang lain yg ngalamin.

  27. wonders2 said: ceritanya di lengkapi dong dok…nulis cerita2 horor yg udah dialami maupun orang lain yg ngalamin.

    He..he..he.lain kali deh, kalo nanti tiba tiba om ilham lewat, nanti daku bikingkan dongeng yang serem :))

  28. lbillstein said: iya, aku kalo lg travelling suka macet sehari ato 2 hari, ttp udahannya lancar mulus kayak jalan tol……

    forensik paling favorit nih pak buat aku..hehe..asik aja bisa kayak detektif..hihi..yg paling inget dulu pas dah busuk banget, musti tarung ma belatung..biyuh..mana di tempat aku dulu tidak boleh pakai masker..^_^

  29. nkshop said: forensik paling favorit nih pak buat aku..hehe..asik aja bisa kayak detektif..hihi..yg paling inget dulu pas dah busuk banget, musti tarung ma belatung..biyuh..mana di tempat aku dulu tidak boleh pakai masker..^_^

    Baunya yang kagak nahanin, sampe kebaju baju Niek…he.he.he.dikau alumni mana, tahun berapa ? :))

  30. nkshop said: forensik paling favorit nih pak buat aku..hehe..asik aja bisa kayak detektif..hihi..yg paling inget dulu pas dah busuk banget, musti tarung ma belatung..biyuh..mana di tempat aku dulu tidak boleh pakai masker..^_^

    aku alumni unibraw angka 98 lulus molor baru tahun 2006..:), skrg selepas ptt masih belum berencana kerja nih pak..yah seperti dikomen tadi..masih ngurusin anak dulu :), pak eddy alumni mana yah ?

  31. nkshop said: aku alumni unibraw angka 98 lulus molor baru tahun 2006..:), skrg selepas ptt masih belum berencana kerja nih pak..yah seperti dikomen tadi..masih ngurusin anak dulu :), pak eddy alumni mana yah ?

    He..he.he.molornya lama amat sih…he.he.he.enaknya dikau udah nggak kenapa peraturan macam macam…he..he.he
    DAku lulusan sini…

    http://eddyjp.multiply.com/journal/item/180/Mengapa_masuk_Private_Medical_School_di_Indo_kudu_Tahan_Banting_

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s