The 10 Tipe Pasien Istimewa….. (part One)

Sekian tahun berpraktek jadi dukun di Jakarta..
Inilah beberapa prototipe pasien yang istimewa yang mewarnai cakrawala ruangan praktek daku dengan keistimewaannya.he.he.he…

Eh dongengan tidak bermaksud menyinggung perasaan dikau jikalau merasa diri termasuk di salah satu katagori dibawah ini, Just for Fun yah..he.he.he.

1. Pasien yang berbakat jadi Politisi..

Pasien model begini biasanya orangnya sangat menyenangkan kalo bicara dengan sang dukun, manis bicaranya, enak di dengar kuping….

Ada oma oma yang sakit kencing manis berobat bolak balik nggak turun turun gula darahnya, padahal dosis obatnya udah ditambah, diet udah diatur dengan baik oleh daku.
Seharusnya kondisinya membaik, tetapi ini memburuk, tentu saja ini mengkhawatirkan..

Misalnya,

“Oma, jangan minum yang manis manis ya.. ” daku.
” Nggak kok, nggak pernah, daku selalu ingat nasihat dan petuah dokter…..” oma.

“Oma, jangan makan nasi banyak banyak ya….”
“Suwer demi wajan dan panci, oma makan sudah hati hati sekali ..”

“Oma, jangan curi curi ngemil kue ya “
“Nggak kok doc, janji, oma berusaha melakukan yang terbaik untuk nusa dan bangsa, eh penyakit oma ini”

Menantunya yang ikut menemani si Oma, bisik bisik sama daku….
“Doc, kemaren pagi, temanku yang tukang jualan kue di pengkolan jalan telpon, katanya : Eh, emakmu ini saban hari beli kue disini banyak banget, daku nggak mau jualin kena marah lho, gimana nih ???”

Ha..ha.ha..

Terbongkar deh rahasianya sang oma, cocok kan jadi politisi ? 🙂

2. Pasien yang berbakat jadi  best seller polis Asuransi..

Biasanya pasien begini berobat hanya karena sakit yang enteng enteng aja atau kadang susah dibedakan apakah sedang sakit atau tidak ?

Soalnya kalo sakit berat doi nggak akan sempat melakukan prospek kepada sang dukun, tapi tidak tertutup kemungkinan kalo doi sakit beratpun bisa mempromo-buktikan kehebatan asuransi dimana doi bekerja..he.he.he.

Misalnya,

“Doc, udah masuk asuransi belon ?”
“Udahpunya tuh” daku.
“Doc,dah punya polis asuransi Hidup Abadi belon ?”
“Nggak butuh “
“Kapan ada waktu, nanti saya ke rumah dokter deh….”
“Nggak ada waktu”
“Oh, oke besok ya hari rabu….”
“Nggak sempat”
“Oh gitu, gimana kalo abis makan siang ya…”
“Nggak mau”

“Nggak lama kok, paling sejam dua udah kelar kok, manfaat lho”

Well, pasien model gitu nggak kenal kata yang artinya “Nggak”, karena  dianggapnya setiap penolakan adalah awal dari kesuksesan, lagian cara ini sering dipakai kaum lelaki yang awalnya ditolak perempuan  tapi  toh akhirnya sukses  ke pelaminan juga ?..ha..ha.ha..

Daku mengagumi semangat juangnya,hebats 🙂

3.Pasien yang berbakat jadi best seller MLM..

Biasanya mereka sangat terlatih untuk mencari kesempatan untuk memprospek sang dukun untuk jadi downline nya.

Misalnya,

“Doc, kemaren saya sakit minum produk ini terus sembuh lho “
“Hm ??…”
“Doc, kemaren ada yang sakit mag, saya kasih produk ini kombinasi dengan ini tokcer lho”
“Hm ??..

“Kalo sakitnya ini kasih produk ini, bagus banget nggak ada efek samping, jamin 1000 persen alami” sembari jembrengin brosur.
“Hm ??..”

“Dokter jadi down line  saya ya, nanti semua pasien dikasih suplement ini, setiap bulan bisa dapat pasif income jutaan lho, bisa dapat bonus BMW dan keliling dunia lho..

Demikianlah, pasien model ini tak segan segan menurunkan seluruh elmu pengobatan pake produk MLM  dalam waktu beberapa menit saja, luar biasa..he.he.he.

Daku punya banyak sekali pasien yang menitipkan brosur, CD untuk daku pelajari, makanya daku rada tau kalo ada MLM baru yang masuk ke Indo, biasanya pasien yang nawarin 🙂

Entah mereka tau nggak kalo dukun praktek itu nggak boleh jualan, bisa kena sanksi pecat dari IDI.

Jika daku jelaskan, maka jawabannya bisa begini..
“Nggak pa pa kok, atasan saya juga dokter kok, atau banyak kok dokter yang ikut, wah sukses lho, mobilnya Mersi paling baru ”

??? Maksod lo ???
Mungkin doi tadi perhatikan Kijang tua daku nongkrong di depan praktek..ha.ha.ha.

4. Pasien yang berbakat jadi ahli keuangan dan Akonting..

Pasien model biasanya emak praktisi ekonomi sejati yang saban hari yang belanja di tukang jualan keliling atau ke pasar.

Misalnya,

“Doc, kasih obat yang banyak ya, biar nggak cepat abis, biar….”
“Baik bu, nah segini bayarnya….”
“Lho doc kok mahal sih, kurang dong, masa nggak bisa sih??”
“Kan katanya minta obat banyak ??”
“Lho, tapi kan boleh dong nawar nawar, masa nggak boleh sih, kemaren Ai beli bawang merah 2 kilo dapat diskon gede lho”

MUngkin doi nggak bisa bedakan berobat ke dukun dengan tawar menawar dengan abang di pasar becek :).

Biasanya emak model gini kalo nawar sama abang abang sengit banget, selisih uang 100 Rp dianggap setara dengan 100 USD…ha.ha.ha..

Eh, pas udah dibungkus doi masih ngotot minta tambah bonus lagi dengan cara ngambil nyomot paksa rempah atau bumbu yang dibelinya…he..he..he

5. Pasien yang berbakat jadi Master Chef..

Dari semua itu daku paling sulit berbicara dengan pasien yangberbakat kuliner atau punya interes khusus dalam soal masak memasak, , karena mereka selalu fokus dengan hobi dan pekerjaannya itu…he.he.he..

Misalnya,

” Pak ini sakitnya cukup serius lho ..!”
“Masak ??!! “
“Kalo nggak diobatin dengan baik bisa bahaya lho..”
“Masak ??”
“Nanti bapak bisa mati ?
“Masak ?? “
“Masuk neraka lho…”
“Masak ??”

Biasanya penambahan kata kata “Di Dapur” cukup ampuh untuk menyadarkan mereka kembali dari alam baka eh, alam bengongnya…he.he..he..

” Pak ini sakitnya cukup serius lho ..!”
“Masak ??!! “
“Didapur ..”
“Maksud dokter ini cukup serius ya ??”

“Kalo nggak diobatin dengan baik bisa bahaya lho..”
“Masak ??”
“Didapur …”
“Jadi kalo nggak diobatin bisa bahaya ya Doc !!??”

“Nanti bapak bisa mati ?”
“Masak ?? “
“Didapur ..”
” Mati ??!! “

“Masuk neraka lho…”
“Masak ??”
“Didapur ..”
“Emang di neraka ada dapur bagus ya Doc ??” hua..ha..ha..tentu ini daku yang karang sendiri.

Tipe pasien begini selalu curiga dengan apapun yang dikatakan sama sang dukun..he.he.he..

6. Tipe pasien yang berbakat jadi artis dan aktor sinetron..

Advertisements

19 responses to “The 10 Tipe Pasien Istimewa….. (part One)

  1. Bagus dan lucu paparan soal tipe pasiennya, mbah dukun. Yg terakhir, di dapuuur…kocak! Kalo aku tipe pasien banyak nanya sampe dokternya suka kesel..ha..ha..ha.

    Sent from my BlackBerry® powered by Virgin Mobile.

    • Wah ketinggalan, nampaknya harus ada sambungannya lagi nih Nik, yang lucu dari orang yang percaya google itu cenderung lebih kawatir lagi, sebab doi baca 1 macam obat plus efek sampingnya, mungkin doi bisa tambah sakit jantung deh..ha.ha.h.

      • udah kejadian koq Ed. Kan keluarga angkat aku di sby dulu hampir dokter2 semua tuh. pas si matt sakit kan dia berobat mondar mandir sby-medan (gak percaya yg di medan) tiap dikasih tau, langsung dia google walo akhirnya penyakit dia, dia sendiri yg nemu karena selalu informasi yang dikasih dokter2 sby/medan salah hahahaha. kebetulan si matt S1nya di medical school ( gak kelar) akhirnya dia parnonya lebay banget deh skr. sampe skr kalo aku sakit aja, dia lebih suka cari tau dari google daripada bawa aku ke dokter dulu hahahaha

      • Oh pantes, apes nian nasibnya si Matt, bilangin doi kudu mandi kembang tengah malam sambil joged ..ha.ha.ha..biasanya kejadiannya adalah dukunnya interogasinya kurang detail jadinya eror. Sebenarnya enak lho punya pasien kayak Matt karena doi sedikiti banyak mengerti dan lebih obyektif 🙂

      • hahhahah itu kejadian berkali2 koq, dengan beberapa dokter yg berbeda. Sampe akhirnya bapak aku ( dia skr dosen kedokteran di malaysia) pulang dan akhirnya si matt ketemu satu internis yang emang baik plus pinter. bayarnya pun cuman 250 ribu aja + obat. Yang sebelum2nya aneh2 deh, masak sakit perut diperiksa sampe jantungnya dan itu prof, bapaknya temen baik aku di medan sini hahahaha

      • kebetulan kali ya Ed, gak tau deh besok2nya gimana. serem juga sih. aku sering liat tuh yg gak punya koneksi dokter akhirnya gimana gitu hiks. Loh malah curhat. entar ada apa2 aku kontak kamu aja deh hihihihih

      • Nggak usah kawatir Nik, tinggal tanya si prof yang obatin si Matt “Maap Prop, amit amit yah, seandainya dikau isded tiba tiba, kepada siapa daku harus mengadu jika sakit ?”..ha.ha..ha…Yu welkam, sileh 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s