Sex Education : Enaknya sih suruh orang lain aja deh….

Demikianlah, masih banyak orang tua yang merasa kelimpungan jika harus menerangkan urusan yang berkenaan dengan perkembangbiakan manusia kepada anak remajanya   🙂
Padahal daku yakin, para orang tua tuh cukup expert dalam urusan ini, lha buktinya sudah pada mblojor anaknya..ha.ha.ha

Banyak yang merasa serba salah…
Kalo nggak diterangkan ntar doi mendapat infonya nggak beres dari temannya atau dari internet yang gak karu karuan.

Kalo terlalu sedikit diterangkan kawatir ntar dikibulin orang, tau tau mendapat cucu kejutan, kalo diterangkan keliwatan jelas, takut nanti malah sengaja mencobanya, ujungnya dapat cucu kejutan pulak..ha.ha.ha..

Jaman boleh semakin maju tetapi untuk urusan yang sangat primitip ini, sebagian besar ortu Timur selalu sungkan untuk face to face dengan anaknya, ini juga dialami oleh kami…he.he.he..

Dikau sekalian tau nggak tentang becandaan ala psikolog ?

Psychology is For You, artinyo kasih konseling kepada anak orang lain sih gampang tetapi kepada anak sendiri, nanti dolo  🙂

Untungnya sekolahan jaman sekarang sudah mulai mengadakan kelas khusus tentang seks education sejak anak masih SD dan SMP, jadinya tak jarang ortu  berharap banyak sama sekolahan  atau malahan jadi curigaan bawaannya 🙂

Ini ada 3 kutipan pertanyaan spesial dari anak anak daku..he.he.he..

1. Pembuahan Internal itu Gimana Caranya Pa ?

Triplets sedang belajar Sains kelas 6 bagian perkembang biakan, belajar sama mamanya karena akan ada ujian persamaan.

Mamanya :
Perkembang biakan hewan Generatif itu  terjadi pembuahan oleh sel sperma dan sel telur, dan ini terjadi lewat perkawinan, tipe perkawinan ada eksternal dan internal.

Pembuahan Eksternal terjadi diluar tubuh binatang, contohnya ikan, sel sperma disemprotkan ke telur telur ikan yang dikeluarkan oleh ikan betina.
Pembuahan Internal terjadi di dalam tubuh binatang, contohnya ayam..bla..bla dan belum bla..

Tiba tiba.
“Ma, gimana caranya ayam jantan membuahi ayam betina, Koko nggak mengerti  ?”

“Hm ??!! Ya dengan membuahi Ko !” Mamanya punya kualifikasi pendidikan S2 (sambil menunjukkan gambar ayam jantan menaiki ayam betina yang ada dibuku teks )

Image

“Tapi Koko masih nggak bisa mengerti Ma ?”
“”Hmmmm ???????? Nanti tanya saja papamu ”

Hua.ha..ha..emang paling sip pake jurus Kaki Seribu 🙂 🙂 🙂

Besokannnya giliran daku kebagian mengajar, pas sampe bagian itu lagi.
Lalu..
“Pa,gimana itu caranya pembuahan internal, koko masih nggak mengerti ?”
“Hmm ???” daku

“Ya dengan cara yang sama dengan ikan itu, spermanya  disemprotkan kemudian masuk ke vaginanya ayam dan bertemu dengan sel telur dan jadi deh anaknya Ko, nanti tinggal dieramin aja.”

“”Iya, tapi cara di ayam jantan menyemprotkannya gimana Pa, koko masih nggak mengerti ?”
Walah…
Hmm.* sambil baca baca doa* lalu..
“Oh itu Koko, caranya si ayam jantan mem pipisi si ayam betina ” daku.
Triplets terdiam sejenak..
“Wah, ayam jantannya nggak sopan ya Pa, masak dipipisin..” Koko

“Memang begitu caranya Ko cuman pipisnya berbeda dengan pipis biasa, seperti  ikan menyemprotkan spermanya, nah kita teruskan lagi..”
Selamat sudah, masih untung bukan doggy yang jadi  contohnya..ha.ha..ha..

Daku masih belon mau mengurangi keasikan mereka medapat eseks education si SMP nanti, so masih menunggu saat yang tepat untuk menjelaskannya.

He..he..he..kalo besok nanya bagaimana pembuahan manusia  ???
Aduh.hi..hi..hi..baru 11 tahun sih.

Mudah mudahan masih bisa ada waktu sampai pelajaran IPA SMP nanti.
Dec 1, ’08 10:15 AM

2. Eurica : Mana duluan Telor or Ayam ?

Daku sedang minum saat mendengar si Koko berdebat dengan temansnya di telpon..
“Mana yang duluan telor atau ayam?” Koko mengulang perkataan temannya.
“Sudah pasti ayamlah !” Koko dengan suara mantap.
“Ya kalo nggak ada ayam darimana telor ayam ??!!”
” Kan Tuhan menciptakan binatang duluan, bukan telornya !!!”
Wuih mantap jawabnya.

Daku cuman senyum senyum aja menguping..he..he..he..

Ini memang ener bener  perdebatan sepanjang jaman ini memang sangat menarik.
Daku masih ingat jaman dulu  masih kecil juga pernah berdebat soal ini,  pokoknya muka bisa sampe merah deh, nggak ada yang mau  mengalah.he..he..he..

Argumentasinya pun nggak sebagus si Koko punya sekarang ini, nggak percuma ikut Sekolah Minggu.he..he..he..
Tapi rupanya perdebatan belon selesai juga, temannya belon terima alasan si Koko.

Tiba tiba..
“Pa, temanku nanya mana duluan telor atau ayam ??” Koko, masih sambil memegang  telpon.

“Hmm, bilang sama temanmu, Papanya ada duluan atau dia ?”. daku .hi..hi..hi.
“Papaku tanya, kamu ada duluan atau papamu ?” Koko
Hua..ha..ha..daku berangkat praktek, tapi masih denger perdebatannya masih berlangsung dari kejauhan.

Besokannya daku tanya lagi sama Koko.
“Kemaren gimana hasil debatnya Ko ?” daku
“Yang mana Pa ?”
“Itu mana duluan, ayam atau telor ?” daku

“Oh itu, nggak tau tuh, Koko capek berdebat..”..he..he..he..
“Emang ada tugas dari sekolahan ?” daku
“Nggak Pa, itu pertanyaan dari mamanya, kalo bener baru dibeliin Kartu Dek..”
Ohhhh..pantesan segitunya mencari bocoran dari temannya.ha..ha..ha..

Entah apa kata mamanya saat temannya koko bilang begini
“Papanya kembar tiga tanya mana duluan, aku atau papaku”..hua..ha..ha..
Rasanya doi bakalan berhasil dapat kartu dek deh.

Kecil kemungkinan emaknya akan meneruskan perdebatan ini, karena kuatir merembet ka hal hal yang bisa termasuk dalam RUU Pornografi yang sedang dibahas.ha.ha..ha.
Kalo si emak masih cari alasan nggak mau beliin kartu dek, nanti daku akan ajarin temannya itu dengan jurus pamungkas.

“Ma, kata Papanya si kembar, aku berasal dari “Telornya” Papaku..”
Hua..ha..ha.. daku yakin sang emak bakalan langsung ciut nyalinya untuk  meneruskan perdebatan ini dengan anak lelakinya  yang umurnya 11 tahun itu.hi..hi..hi..

Cuman pasti emaknya penasaran, papanya si kembar kaya apa tampangnya, biking susah aja terpaksa beliin Deck Box Pokemon yang harganya 100 ribuan.ha..ha..ha..buat apa coba ?? So menurut dikau mana duluan ?
Ayam atau telor ??
Papanya atau telor duluan ???..hua.ha..ha..

Sep 25, ’08 8:54 AM

3. Apa bedanya Soto Mie dan Sodo Mie Pa ?

Akhirnya datang juga pertanyaan “Apa itu Sodo Mie Pa ? ” yang meluncur dengan manisnya dari mulut anakku si Koko mewakili Team Pencari Fakta Sodo Mie yang siap studi banding sampai ke Kutub Utara untuk mencari kebenaran
..he..he..he..
Satu hari sebelonnya triplets sudah menanyakan hal ini sama emaknya.

Emaknya kelabakan dan tak kuasa menjelaskan beda bumbu yang dipakai untuk masak Soto Mie dan Sodo Mie  kepada triplets yang baru 10 tahun ini..hi..hi..hi.
Paling gampang  tentu lempar saja bolanya ke babenya..

Well soal bumbu soto, tentu babe yang pecinta soto madure lebih ahli  tentunya.hi.hi..hi..
Daku sempat tertegun juga sejenak, abis nggak dikasih bocoran bakal ada
pertanyaan ini dari emaknya si triplets.

“Alamak, ini sih gara gara tipi terus menerus menayangkan soal isue Anwar Ibrahim, calon PM Malaysia yang dituduh lebih menyukai Sodo Mie daripada Soto Mie ” daku dalam hati.

Jawab hati hati..
“Oh itu, lelaki yang suka sama lelaki dan peluk peluk cium cium laki laki itu lho Ko.??” daku
“Oh yang homo itu ya Pa ?” Koko ..
Dan ternyata ketiganya puas dengan jawaban itu, dan asik meneruskan main gamenya.
Legahhhhhh…he..he..he..untung aja nggak ada pertanyaan lebih lanjut.

Setengah tahun yang lalu ada undangan dari sekolahan yang ngasih tau ortu kalo anak kelas 5 akan diberikan Sex Edu.
Itu supaya ortu nggak kaget bila  tiba tiba ada pertanyaan aneh aneh dari anaknya .ha..ha..ha..

Guru BPnya yang berdiri di depan aula sempat menunjuk kepada daku ” Kalo pak Eddy tentu nggak masalah menjelaskannya kepada anak anak ya..”
Terpaksa daku menggangguk angguk kan kepala dan malu ati kerna diliatin para ortu lainnya.

Jauh jauh sebelon ada Sex Edu itu, daku sudah menjembrengkan buku anatomi sama triplets tentang sperpart bodi manusia termasuk perubahan dari bayi hingga dewasa, hamil dan punya anak.
Dan sejak kecil mereka sudah biasa mandi bersama babe dan emaknya.
Jadi mereka tidak kaget lagi kenapa bulu kaki babenya tumbuh merambat sampai ke burung cucakrowo.hua..ha..ha.

Sedang soal Sodo Mie kan soal tehnis, tapi kan daku nggak bisa kasih liat ilustrasi atau videonya dari internet untuk menjelaskannya sama mereka, bukan ? ..he.he..he..
Tapi pasti suatu hari nanti daku tetap harus jelaskan kenapa Sodo Mie itu nggak bagus dibandingkan dengan  Soto Mie, kira kira begini..

Suatu hari yang indah, sepasang kekasih beradu cinta sampai keluarlah para sperma Romeo dari tempat perlindungannya.
Berhamburlah jutaan dari mereka menghirup udara kebebasan.

“Bebas…Yuhuiiiii!!!” Semuanya berlomba berlomba adu cepat.
Diantara mereka, ada seekor Super Romeo yang berlari dengan kecepatan yang luar biasa tinggi meninggalkan yang sprema lainnya yang bersusah payah hendak  menjalankan tugas mulia, membuahi Yuliet sang telur tercinta.

Tak lama berselang, Si Super Romeo tampak berlari kembali ke arah mereka dengan  kecepatan yang sangat sangat tinggi seolah olah doi dikejar ribuan jin dan kuntilanak.
Tentu saja para sejwat spermanya pada kebingungan “Oiiiii, kenapa dikau kembali lagi Romeo, ada apa ? jangan jadi pengecut, Ayo jalankan kewajibanmu bagi nusa dan  celana..”..he..he..he..

Tapi sang Romeo tak peduli, sambil terus berlari berlawanan sambil berteriak..
“Lariiiiiii..Taik.Taik.Taik..” .
Itulah sebabnya kenapa Sodo Mie nggak boleh.
Semoga saja anakku mengerti nanti..hua.ha..ha..
**KPK: Komisi Pemberantasan Korupsi yang lagi galaks banget di RI ini, hebat.

Jul 2, ’08 2:29 PM

Tunggu punya tunggu punya tunggu sekian tahun telah berlalu, ternyata bantuan dari sekolahan tak kunjung tiba juga.
Biasanya seks education diadakan saat anak kelas 2 SMP, eh ini sudah naik kelas 3SMP tak juga ada pemberitahuan kapan akan diadakan.
Setelah daku komplen soal keterlambatan ini kepada kepala sekolah, langsung SexEd dijadwalkan as soon as possible.

Tuhan Maha Baik, beberapa hari menjelang hari istimewa itu, ada ulangan Biology berkenaan kembali soal perkembang biakan lagi,kali ini menyangkut manusia, so sekalian saja daku mendongengkan rahasia perkembang biakan manusia termasuk jawaban gamblang atas 3 pertanyaan istimewa diatas kepada si triplets.

Hari H yang ditunggu tunggu itu tiba, usai pulang sekolah..
“Gimana Ko, seks education dari sekolahan ?”
“Wah itu sih nggak ada apa apanya dibanding yang diterangkan Papa kemaren !!”
Nah looo ??!! jangan jangan daku kebanyakan menerangkannya ya.ha.ha.ha..

Advertisements

12 responses to “Sex Education : Enaknya sih suruh orang lain aja deh….

  1. Untuk anak cewek sex edukasi lebih enak disampaikan oleh ibu.
    Bunda saya sih ngobrolnya nyantai sambil kita baca majalah gitu jadi saya ngerti dan tepat pada waktunya 🙂

    • Ha..ha.ha..maunya sih begitu, anak lelaki daku kan 2 orang, jadi emaknya kebingungan, emang emak kasih sex edu versi dewasa saat dikau usia berapa ?

  2. Hua…ha…ha…lucu yang si super Romeo kabur sambil bilang taik…taik…hua…ha…ha. Dakoe sampe ngakak.

    Mbah Dukun, kalau dakoe sih terangkan dengan sejujurnya, apa adanya dan istilahnya juga sesuai istilah biologinya. Soalnya anak2 sudah tahu masalah reproduksi krn banyak baca buku-buku tentang hewan. Menerangkannya lempeng saja, seolah bukan hal besar…he…he. Masalah sodomi yang aku belum terangkan, meski mereka sudah tahu apa itu homoseksual/gay. Harus diterangkan juga ya mbah, soal doremi eh sodomi ini?

    • He..he..he..kayaknya sejak umur 6 aja, mereka suka buka buka buku kecil daku tentang perubahan anatomi tubuh lelaki dan perempuan 🙂
      Soal sodo mie itu penting juga, apalagi belakangan ini banyak kasus sodomie di Indo lho, bahkan dilakukan oleh guru agama lho! 😦

  3. hahaha sotomie sodomie..
    hadoh ku sering ditanya gini sama ponakan, paling tidak kalu soal ayam duluan apa telor, ku pasti bilang ayam, kan tuhan menciptakan binatang duluan.. masa telor duluan?
    super romea kabur ga salah tuh bilang taiktaik? *ngakak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s