Jangan (berani mati) Pernah Mengeritik Masakan Istri….

Jadi ternyata benar ya petuah emak pada suatu hari menjelang akhir masa lajang daku..
“Nak kalo nanti istrimu masak, jangan banyak protes ya, kalo kurang asin, ambil aja garam sendiri, kurang manis tambahin sendiri, kalo masih kurang sedap, anggap aja dikau sedang apes dihukum mama makan sop bayam bening “..hi..hi..hi..

Daku emang paling nggak doyan makan bayam waktu kecil dulu, makanya daku nggak kuat kaya Papai 🙂

Dalam urusan makan, dulu daku termasuk seorang extrimist, artinya buat daku hanya ada 2 jenis makanan : Enak dan Tidak Enak..he.he.he..
Akibatnya sebuah hidangan itu It’s better be Good or I’d rather Starve to Death than Eating  this.ha..ha..ha..

Sebenarnya enak dan tak enak itu emang relatif berbeda buat setiap orang sesuai dengan pengalaman lidahnya.

Tetapi mungkin karena lidah daku ini terlalu sensitf, begitu kurang cocok dilidah tanpa berpikir lagi daku bisa langsung bilang nggak enak.ha.ha.ha..

Biasanya terus daku bawa kedapur diolah lagi sendiri supaya nggak nyusahin tapi itu menyebabkan efek psikologis yang kurang baik bagi tukang masaknya..hi.hi.hi..

So nggak usah heran istri daku jarang mau turun tangan masuk ke dapur belajar memasakkan masakan kesukaan daku.he..he…he..

Ada seorang sedulur daku, yang suaminya seorang perfeksionis dalam urusan masak, emaknya pesan dengan anak perempuannya,jangan sekali kali masak berduaan dengan suaminya, kalo ujungnya bakalan ribut mulut.

So, saat istrinya masak, suaminya masuk ke dapur, maka sang istri tanya “Kamu yang masak atau aku, kalo aku yang masak kamu tunggu diluar saja”..ha.ha.ha.

Biasanya sang suami terus ngeloyor pergi…
Well, daku sih nggak separah itu deh..ha.ha.ha.

Kadang daku terpaksa meminta emak  memasakkan makanan kesukaan daku, apesnya lagi sekarang ini emak sudah tua dan ogah masuk ke dapur, alasannya masakan daku lebih enak katanya.he..he..he.

Yang benernya emak daku lebih demen nonton sinetron kesayangannya daripada memasak untuk anaknya.he.he..he..

Untung saja mbak yang ikut di rumah termasuk jago masak, jadi daku bisa tenang tenang saja, kalo nggak enak daku boleh memprotesnya 🙂

Lesson no1 :  Kalo istri tak pandai masak, salahkan dulu suaminya.. ha.ha.ha.

Semua orang tau, sebagai suami yang baik seharusnya menjadi seseorang yang dekat dihati.
Yang membimbing dan mengarahkan seorang istri menjadi seorang wanita yang dewasa berhati mulia dimana doi adalah cahaya matahari di rumah yang menyinari dan memberi warna pelangi.

Tapi daku peringatkan : jangan sekali kali ever ever pernah memprotes masakan seorang wanita terutama bila doi adalah istri dikau.

Sebab urusan dapur  ini bisa berdampak sangat berbahaya karena bisamerembet sampai masalah krusial negara .
Salah salah ntar malem dikau disuruh cuci tangan cuci kaki yang bersih gosok gigi lalu bobok di sofa luar kamar sendirian.ha..ha..ha..

Silahkan simak pengalaman hidup yang berharga ini..

Ini cerita versi seorang prens yang menjadi suami  yang tinggal di France :
Istri gua baru masak, terus nanya ‘enak gak?’ gua bilang ‘enak!’
I: Yang bener, enak gak ????
G: Enaaaaaaaaaaaaak!
I: Kalau gak enak bilang lho apa adanya, jadi lain kali kan gua bisa masak sesuai dengan keinginan loo
G: ‘Kurang asin’
I: *manyun* terus bilang: ‘lain kali kalau dimasakin bilang enak aja, orang kan udah cape masakin!
G: *bingung* persis kayak anak lo, hihihihihihihi..

Ha..ha.ha…
Ini ceritanya versi seorang istri yang tinggal di Paris van Java….
“Itu tulisan  persis banget percakapan gw ama suami, tapi jadinya kira2 gini :
G : Sayang…masakannya enak gak ?? (soalnya makannya dikit )
S : enak kok..
G : kenapa makannya dikit ? gak enak kan ?
S : gua kenyang…jadi rada gak napsu.
G : tuh kan..gak enak.buktinya lu nggak napsu..bilang aja kalo gak enak.beneran gua gak apa2 kok…kurang enak dibagian apa ?
S : rada minyakan nih..jadinya sedikit eneg…
G : (bari ngeberesin meja) oh.minyakan jadi gak enak…lain kali lu suruh mama lu aja yang masak kalo masakan gua gak cocok..
S : *bengong bin sebel*…lho tadi katanya gak apa2 kalo gua jujur…
G : lain kali loo boongin gua napa ?
S : garuk2 kepala n ngeluyur pergi.dasar cewek…
Itu percakapan yang sangat sering terjadi, terutama pas awal2 kawin…
Sekarang masih terjadi dengan intensitas lebih jarang or si suami milih diam biar nggak di manyunin lebih lanjut.huahuahua..”

Sekilas diam adalah sesuatu yang praktis dan logis, dalam kenyataannya kadang untuk diam-pun tak mudah  dilakukan.

Ada temansnya istri daku, jika doi habis masak dan menyajikan masakan selalu mengontrol kaya police,
berapa banyak suami memakan masakannya, kalo cerita diatas sih so pasti pernahlah dialami suaminya.he..he..he.

Yang istimewa :
Jika sang istri menemukan kalo suaminya makannya hanya sedikit saja tanpa penjelasan yang kongkrit, maka tak puaslah hati lalu …
“Kok makannya dikit Darling, apa yang kurang ?”
Begitulah pertanyaan jebakan klasiknya bukan? hi..hi..hi..

Karena suami udah belajar dari dogi peliharaannya, jika tuan dikau gampang sewot mending dikau minggir ajalah he..he..he..

Tapi apa yang terjadi ?
Sang istri terus mengikuti suaminya pergi sampai kemanapun doi menyingkirkan diri dan keep nagging en nagging nanyain apa yang kurang dari masakannya, tapi di diamkan aja sama sang suami.

Lha dikau berani mati menyebutkan kekurangan dari masakan itu ?.he..he..he.
Lesson no 2 : Jadi benarlah pepatah Sorga ada ditelapak kaki ibu tetapi Neraka ada di mangkok masakan istri. hi..hi..hi.

So next time para suami, just shut your big mouth en eat or either you will die suffering…
Sip ????? ..ha.ha.ha..

Published Nov 24, ’07 12:45 PM on MP 108 comments

Advertisements

57 responses to “Jangan (berani mati) Pernah Mengeritik Masakan Istri….

  1. si babeh di rumah mah kelewat jujur kali ya Ed, begitu masakan yg daku masak gak enak dia bilang “gak enak..”, kurang apa ? ” gak tau gak enak ” .. ya udah besok lo jajan di luar aja, di rmh gak usah makan !!

  2. santaplah masakan isteri dengan penuh pengucapan syukur,
    karena sudah ada yang mau masakin dengan penuh kasih apalagi daku gak tahu masak sama sekali…(y)

      • Hua..ha.ha…salam penuh cinta buat babe yah..ha.ha.ha..satu daerah aja bisa nggak cocok makanan, apalagi kalo beda daerah ya Nov ?

      • MIL kabarnya sih jago masak… makanya anaknya jadi bawel, maunya istrinya ngikutin cara masak emaknya gitu…. huh!
        *eh, malah jadi curcol sih

      • Pantesan…ha.ha.ha..kalo standar lidah sudah tinggi dari emaknya, jangan salahkan anaknya dong, itu mah salah bunda menganduang..ha.ha.ha si Babeh suruh masak aja 🙂

      • btw, aku malah belum bgt ngeh lho sama MP , selamat dtg di Dunia WP ya, pasti bakalan senang deh, byk rekan Blogger baik dan ramah ramah 🙂

      • He..he.he..MP udah bangkrut makanya pada pindah kemari sesuai dengan konsensus teman temans, perlu banyak tips dari mbak Ely yang sudah malang melintang disini 🙂

      • Thanks, kapan kapan kalo nyali daku muncul, daku akan hubungin mbak Ely 🙂 Oh ya, apakah reply daku di blog mbak Ely ada balas katanya, kok nggak terima warning dari WP ? maklum masih belon ngerti cara kerja WP, kayaknya blog yang satunya yang bebayar yah ?

      • kalau di blogmu pasti dikasih tahu ya kalau aku sudah membalas komentarmu di blogku ? atau ? 🙄

        kalau aku ngecek blog lamaku memang ada tuh tanda kalau sdh menjawab komentarku di blogmu, tapi kalau pakai blogku yg berbayar itu nggak ada, jd sdh terbiasa aku nggak pakai notifikasi 🙂

      • Yang di Duniaely.com, kalo mbak Ely reply sapaan daku, apa tanda tanda yang sampai kepada daku yah ? apakah pemberitahuan lewat email oleh WP ?

  3. hahaha babeku sih ga pernah bilang masakan mama enak.. kalu ditanya selalu bilang enak.. dan babe ga pernah makan sedikit, secukupnya gitu.. jadi aman dari omelan mama..
    ku sih kalu masak buat misua dan dia ga abisin ya monggo, ku abisin sendiri, kalu dia ga suka beli aja keluar ato masak sendiri.. males ribut.. ujungujungnya dia malah ngungsi depan tipi kalu mo bobo..

      • kita sih diajarin babe kalu ada makanan di meja ya dimakan, bersukur ada makanan gitu.. ga ada deh susah makan di rumah, apa aja dimakan walupun ga enak.. makan di rumah itu karena butuh, bukan karena enak ga enak..
        gitu juga misua, dulu ku bingung kenapa dia sukanya bakarbakar, sampe gosong, padahal dalamnya masih mentah.. daku ga gitu suka bakarbakar.. jadi ya ku masak sendiri aja, makan masingmasing.. toh lidah lainlain.. kita udah males ribut kalu soal makanan sih.. kalu males masak ya dibawain ato kitanya ke resto..

  4. hahahaha postingan ini bikin aku inget sm ortuku. mama pernah ngambek gamau masak gara2 dikomentarin Bapak, trus habis itu Bapak nyerah krna ga doyan masakan Bibi :p

  5. bilang bahwa masakan istri enak sipp! (walaupun sebenarnya kurang sih), padahal buat nyenengin doi, dijamin deh itu menu bakal muncul terus selama seminggu.
    nasib nasib.. telan tuh.
    – Moral setori : latihlah lidahmu dengan masakan yang itu-itu, nanti bakal terbiasa.
    ha..ha..ha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s